2 Lubang Hitam Terkuat Mau Tabrakan, Bahayakah untuk Warga Bumi?

Senin, 07 September 2020 - 19:44 WIB
loading...
2 Lubang Hitam Terkuat Mau Tabrakan, Bahayakah untuk Warga Bumi?
Tampak ilustrasi dari tabrakan dua lubang hitam di luar angkasa. Foto/Carol & Mike Werner/Visual Unlimited, INC./Science Photo Library
JAKARTA - Para astronom telah mendeteksi tabrakan lubang hitam yang paling kuat, paling jauh, dan paling membingungkan dengan menggunakan gelombang gravitasi. Dari dua raksasa yang menyatu ini, setidaknya satu -volumenya 85 kali lipat Matahari- memiliki massa yang dianggap terlalu besar untuk terlibat dalam peristiwa semacam itu. (Baca juga: Realme Ikhlaskan Harga Ponsel Didiskon Habis-habisan saat Mega Sale )

Para peneliti memperkirakan, dari penggabungan lubang hitam tersebut menghasilkan lubang hitam dengan hampir 150 massa Matahari. Ini menempatkannya pada kisaran di mana tidak ada lubang hitam yang pernah terlihat secara meyakinkan seperti ini sebelumnya.

“Segala sesuatu tentang penemuan ini sangat membingungkan,” kata Simon Portegies Zwart, ahli astrofisika komputasi di Universitas Leiden, Belanda, seperti dilansir Live Science.

Secara khusus, papar dia, itu menegaskan keberadaan lubang hitam 'massa menengah': objek yang jauh lebih masif daripada bintang biasa, tetapi tidak sebesar lubang hitam supermasif yang menghuni pusat galaksi.

Ilya Mandel, ahli astrofisika teoritis di Monash University, Melbourne, Australia, menyebut temuan itu "sangat tidak terduga". Peristiwa tersebut terdeteksi pada 21 Mei 2019 oleh detektor ganda Laser Interferometer Gravitational-Wave Observatory (LIGO) di Amerika Serikat dan oleh observatorium Virgo yang lebih kecil di dekat Pisa, Italia. Ini dinamai GW190521 setelah tanggal pendeteksiannya.



Sejak 2015, LIGO dan Virgo telah memberikan wawasan baru tentang kosmos dengan merasakan gelombang gravitasi. Riak-riak dalam struktur ruang-waktu ini dapat mengungkap peristiwa seperti penggabungan lubang hitam yang biasanya tidak terlihat dengan teleskop biasa.

Dari sifat-sifat gelombang gravitasi, seperti bagaimana mereka berubah nada, astrofisikawan dapat memperkirakan ukuran dan fitur lain dari objek yang memproduksinya saat mereka berputar satu sama lain. Ini telah merevolusi studi lubang hitam, memberikan bukti langsung untuk lusinan objek ini, mulai dari massa beberapa hingga sekitar 50 kali massa Matahari.

Massa ini konsisten dengan lubang hitam yang terbentuk dengan cara 'konvensional' -ketika bintang yang sangat besar kehabisan bahan bakar untuk terbakar dan runtuh karena beratnya sendiri. Tetapi teori konvensional mengatakan keruntuhan bintang seharusnya tidak menghasilkan lubang hitam antara 65 dan 120 massa Matahari.

Sebab menjelang akhir hidup mereka, bintang dalam kisaran ukuran tertentu menjadi sangat panas di pusatnya. Sehingga mereka mulai mengubah foton menjadi pasangan partikel dan antipartikel -sebuah fenomena yang disebut ketidakstabilan pasangan. Hal ini memicu peledakan inti oksigen yang meledak-ledak, yang merobek bintang hingga terpisah, menghancurkannya sepenuhnya.

Dalam penemuan terbaru mereka, detektor LIGO dan Virgo hanya merasakan empat riak terakhir yang dihasilkan oleh lubang hitam spiral, dengan frekuensi yang meningkat dari 30 menjadi 80 Hertz dalam sepersepuluh detik. Sementara lubang hitam yang relatif lebih kecil terus 'berkicau' hingga frekuensi yang lebih tinggi, lubang hitam yang sangat besar bergabung lebih awal, dan hampir tidak memasuki ujung bawah rentang frekuensi yang sensitif terhadap detektor.



Dalam hal ini, kedua benda tersebut diperkirakan memiliki berat sekitar 85 dan 66 massa Matahari. “Ini cukup rapi dalam kisaran yang diharapkan kesenjangan massa pasangan-ketidakstabilan seharusnya,” kata Astrofisikawan LIGO Christopher Berry dari Universitas Northwestern di Evanston, Illinois.

Selma de Mink, seorang ahli astrofisika di Universitas Harvard di Cambridge, Massachusetts, menempatkan batas ketidakstabilan pasangan kubang hitam bahkan lebih rendah. Mungkin pada 45 massa Matahari, yang akan mendorong benda ringan dari dua benda dengan kuat ke zona terlarang juga. "Bagi saya, kedua lubang hitam itu sangat besar dan tidak nyaman," katanya.

Lubang Hitam Nonkonvensional
Untuk menjelaskan pengamatan mereka, para peneliti LIGO mempertimbangkan berbagai kemungkinan, termasuk lubang hitam, telah ada sejak permulaan waktu. Selama beberapa dekade, para peneliti menduga lubang hitam 'primordial' seperti itu bisa terbentuk secara spontan dalam berbagai ukuran tak lama setelah Big Bang.
halaman ke-1
preload video
KOMENTAR ANDA