Arkeolog Temukan Manuskrip 'Kitab Orang Mati' di Pemakaman Mesir Kuno

Rabu, 20 Januari 2021 - 15:32 WIB
loading...
Arkeolog Temukan Manuskrip Kitab Orang Mati di Pemakaman Mesir Kuno
Manuskrip kitab orang mati yang ditemukan di pemakaman kuno Mesir. Foto/Science Alert
KAIRO - Para arkeolog yang menemukan makam Ratu Nearit dan berhasil menemukan sejumlah artefak dan buku kuno. Buku yang ditemukan merupakan kitab orang mati milik Pwkhaef.

Kuil penguburan milik Ratu Nearit ditemukan di kuburan Mesir kuno Saqqara di sebelah piramida suaminya, Firaun Teti. Mereka memerintah Mesir dari sekitar 2323 SM hingga 2291 SM. (Baca: Banjir Genangi Situs Warisan Dunia, China Evakuasi 100.000 Orang)

Terbuat dari batu, kuil ini memiliki tiga gudang dari batu bata lumpur di sisi tenggara yang menyimpan persembahan untuk ratu dan suaminya. Di dekat piramida, tim arkeolog Mesir juga menemukan serangkaian kuburan yang diperkirakan berasal dari dinasti ke-18 dan ke-19 Mesir (1550 SM - 1186 SM).

Penguburan ini kemungkinan besar adalah bagian dari kultus pemuja Teti yang terbentuk setelah kematian firaun. Kultus tersebut tampaknya tetap aktif selama lebih dari satu milenium, dengan orang-orang yang ingin dimakamkan di dekat piramida firaun. Sejauh ini, tim telah menemukan lebih dari 50 peti mati kayu di poros ini, bersama dengan beragam benda kuno lainnya.



Salah satu benda kuno paling menarik yang ditemukan adalah daun papirus sepanjang 13 kaki (4 meter) yang berisi Bab 17 dari 'Book of the Dead', sebuah manuskrip yang digunakan orang Mesir kuno untuk membantu membimbing almarhum melalui akhirat. (Baca juga: Berfoto di Piramida Kuno, Model Asal mesir Ditangkap)

Di atasnya tertulis nama pemilik papirus bernama Pwkhaef. Nama itu juga ditemukan di salah satu peti kayu mati dan di empat patung shabti yang dimaksudkan untuk melayani almarhum di akhirat.

Di dalam kuburan, tim arkeologi menemukan sebuah prasasti milik seorang pria bernama Khaptah, yang diidentifikasi sebagai pengawas kereta militer Firaun, dan istrinya, Mwtemwia.

Bagian atas stela menunjukkan pasangan itu memberi penghormatan kepada Osiris, salah satu dewa Mesir yang dihormati. Sedangkan bagian bawahnya menunjukkan pasangan itu duduk di kursi dengan enam anak di depan mereka. Ketiga putri mereka diperlihatkan duduk dan mencium bunga teratai, sementara ketiga putra mereka berdiri. (Baca juga: Laba-laba Pintar Ini Menjerat Mangsanya dengan Perangkap Daun)

Para arkeolog tidak yakin firaun mana yang dilayani Khaptah. Ada kemungkinan dia melayani Ramses II (yang memerintah dari 1279 SM hingga 1213 SM), seorang firaun yang dikenal karena kampanye militernya yang memperluas kekaisaran Mesir hingga ke Suriah utara.

Sebuah prasasti mengatakan bahwa dua anak Khaptah dinamai menurut nama anggota keluarga Ramses II. Salah satu putri Khaptah bernama Nefertari (nama yang sama dengan istri utama Ramses II) dan salah satu putranya bernama Khaemweset (nama yang sama dengan salah satu putra Ramses II). (Baca juga: Teliti Sampel Batu Bulan, China Membuka Diri untuk Ilmuwan Asing)



Penemuan lain di kuil penguburan dekat Piramida termasuk kapak perunggu, permainan papan, patung Osiris dan beberapa mumi. Termasuk mumi seorang wanita yang tampaknya menderita demam Mediterania familial, kelainan genetik yang menyebabkan demam berulang dan peradangan pada perut, persendian dan paru-paru.
(ysw)
preload video
KOMENTAR ANDA