Pornografi Jadi Sumber Utama 'Pendidikan Seks' Orang Dewasa Muda di AS

Rabu, 27 Januari 2021 - 04:31 WIB
loading...
Pornografi Jadi Sumber Utama Pendidikan Seks Orang Dewasa Muda di AS
Archives of Sexual Behavior memeriksa lebih dari 4.000 video di situs pornografi streaming gratis. Ditemukan 35% dan 45% berisi penggambaran kekerasan, hampir selalu terhadap perempuan. Foto/Ilustrasi/Deccan Chronicle
WASHINGTON - Kaum dewasa yang masih muda, mengatakan, pornografi adalah sumber informasi terbaik mereka tentang bagaimana berhubungan seks. Demikian hasil penelitian baru di Amerika Serikat . Baca juga: Ingin Tubuh Seksi Seperti Georgina Rodriguez? Ini Menu Latihannya

Dalam sebuah survei perwakilan nasional, seperempat dari usia 18-24 tahun mencantumkan pornografi sebagai sumber informasi "paling berguna" mereka tentang bagaimana berhubungan seks. Hal ini menjadikan pornografi sebagai sumber informasi yang paling banyak disebutkan, bahkan di atas menanyakan pasangannya sendiri.

"Penemuan ini menunjukkan perlunya pendidikan lebih lanjut tentang hubungan seksual yang sehat dan tentang apa pornografi itu," kata pemimpin studi Emily Rothman, seorang Profesor Ilmu Kesehatan Komunitas di Sekolah Kesehatan Masyarakat Universitas Boston, dikutip laman Live Science.

"Pornografi diciptakan untuk hiburan," kata Rothman menegaskan. Pencipta pornografi berfokus pada apa yang menguntungkan, bukan pada apa yang instruksional. "Itu fantasi," imbuhnya.



Pendidikan Seks
"Perkembangan situs porno streaming gratis telah membuat konten eksplisit lebih mudah dari sebelumnya untuk diakses, meningkatkan kekhawatiran tentang apa, jika ada, dampak pornografi terhadap remaja dan dewasa muda," kata Rothman.

"Ada keprihatinan dari berbagai sudut bahwa semakin banyak anak muda yang beralih ke pornografi untuk mendapatkan informasi tentang bagaimana berhubungan seks," ujarnya lagi.

Dia dan rekan-rekannya telah bekerja selama bertahun-tahun dalam pengajaran literasi pornografi untuk remaja. Konsep di balik literasi porno bukanlah untuk mempermalukan orang karena tertarik pada pornografi atau untuk mengawasi konten yang mereka tonton, katanya. Sebaliknya, pelatihan dan kursus mereka bertujuan untuk memasukkan pornografi ke dalam konteks; untuk membantu kaum muda memahami mengapa mereka mungkin melihat konten yang tidak mewakili hubungan yang sehat dan suka sama suka; dan untuk mempromosikan komunikasi antara pasangan seksual.



"Salah satu masalah yang dapat kami hadapi dengan orang-orang yang mengambil informasi dari pornografi dan bukan dari pasangannya adalah, mereka dapat secara keliru berasumsi bahwa tindakan seksual tertentu yang mereka lihat di pornografi akan menimbulkan respons yang menyenangkan bagi pasangan mereka dan mencobanya tanpa meminta persetujuan," tandas Rothman. "Dan kemudian kita mengalami masalah."
halaman ke-1 dari 2
preload video
KOMENTAR ANDA