Kabar Gembira, Ilmuwan Israel: Ada Penurunan Infeksi karena Vaksin COVID

Sabtu, 06 Februari 2021 - 10:35 WIB
loading...
Kabar Gembira, Ilmuwan Israel: Ada Penurunan Infeksi karena Vaksin COVID
Sekitar 90% orang lanjut usia di Israel telah divaksinasi COVID-19. Foto/Ronen Zvulun/Reuters
TEL AVIV - Kabar gembira datang dari Israel terkait efektivitas vaksin mencegah COVID-19 . Para peneliti melihat tanda-tanda bahwa vaksin COVID-19 membantu mengekang infeksi dan rawat inap di antara orang tua, hampir 6 pekan setelah suntikan dilakukan pada kelompok tersebut. Baca juga: Rezim Erdogan Dituding 'Jual' Uighur dengan Imbalan Vaksin China

Negara tersebut adalah yang pertama merilis data yang menunjukkan vaksin bekerja dalam kelompok besar orang, menyusul berita dua pekan lalu bahwa suntikan tampaknya mengurangi infeksi pada individu yang divaksinasi.

Hampir 90% orang yang berusia 60 tahun ke atas di negara ini telah menerima dosis pertama vaksin 2 dosis Pfizer sejauh ini. Sekarang, data yang dikumpulkan oleh Kementerian Kesehatan Israel menunjukkan bahwa ada penurunan 41% dalam infeksi COVID-19 yang dikonfirmasi pada kelompok usia itu, dan penurunan 31% dalam rawat inap dari pertengahan Januari hingga awal Februari 2021.

Sebagai perbandingan, untuk orang yang berusia 59 dan lebih muda -lebih dari 30% telah divaksinasi- kasus turun hanya 12% dan rawat inap sebesar 5% pada waktu yang sama. Angka tersebut didasarkan pada analisis sekitar seperempat juta infeksi COVID-19.
Kabar Gembira, Ilmuwan Israel: Ada Penurunan Infeksi karena Vaksin COVID

“Apa yang kami lihat di sini adalah tanda-tanda awal dan sangat menggembirakan bahwa vaksin itu berhasil pada populasi,” kata Florian Krammer, ahli virus di Icahn School of Medicine di Mount Sinai di New York City, seperti dilaporkan Nature.com.

Penurunan jumlah kasus dan rawat inap mungkin tidak hanya karena vaksin. Pada bulan Januari, pemerintah setempat memberlakukan penguncian nasional sebagai tanggapan atas wabah yang merajalela di negara itu.



Tetapi Eran Segal, seorang ilmuwan komputer di Weizmann Institute of Science di Rehovot, Israel, dan rekan-rekannya yang telah menganalisis data pemerintah, mengatakan, vaksin berkontribusi pada penurunan kasus dan rawat inap orang tua. Alasannya, penurunan lebih besar dan terjadi lebih cepat pada kelompok usia tersebut dibandingkan pada orang yang lebih muda.

Dan perbedaan jumlah kasus antara orang yang lebih tua dari 60 tahun dan orang yang lebih muda paling menonjol di kota-kota, di mana setidaknya 85% orang lebih tua telah menerima dosis vaksin pertama mereka pada awal Januari.

Segal dan timnya tidak mengamati tren ini selama penguncian nasional pada bulan September, sebelum vaksin diluncurkan. “Semua ini memberi tahu kita bahwa vaksin benar-benar mulai berpengaruh pada angka nasional,” katanya.

Tetapi para peneliti tidak dapat mengukur besarnya dampak, kata Dvir Aran, ilmuwan data biomedis di Technion Israel Institute of Technology di Haifa. "Mereka juga belum dapat menghitung keefektifan vaksin di dunia nyata, karena mereka tidak memiliki data tentang kasus dan rawat inap individu yang divaksinasi secara khusus," katanya.
Kabar Gembira, Ilmuwan Israel: Ada Penurunan Infeksi karena Vaksin COVID

Namun, sambung dia, tim tersebut mampu mengekstrak informasi dari data dunia nyata yang berantakan untuk menunjukkan bahwa vaksin bekerja sangat mengesankan.

Menunggu
Para peneliti di Israel sebenarnya berharap untuk melihat manfaat vaksinasi beberapa pekan sebelumnya. Tetapi distribusinya bertepatan dengan lonjakan kasus, dan kedatangan varian B.1.1.7 dan 501.V2 yang berpotensi sangat menular, yang bisa saja dibatalkan. potensi penurunan kasus akibat vaksin. “Orang-orang mulai berpikir bahwa mungkin vaksin itu tidak berfungsi,” kata Aran.



Tetapi mencari tahu apakah vaksin berada di belakang penurunan kasus -atau apakah trennya didorong oleh perubahan perilaku orang- sangat sulit, kata Ran Balicer, ahli epidemiologi di penyedia layanan kesehatan terbesar Israel, Clalit Health Services, di Tel Aviv.

Misalnya, orang yang memilih divaksinasi terlebih dahulu bisa jadi juga yang lebih berhati-hati. Aran memperingatkan vaksin tidak boleh dilihat sebagai peluru ajaib. Sejauh ini, tidak ada bukti bahwa orang yang divaksinasi -sekitar 40% dari total populasi Israel - secara tidak langsung melindungi orang yang tidak divaksinasi.

“Anda perlu memvaksinasi lebih dari sepertiga populasi untuk benar-benar melihat penurunan penularan,” katanya.

Sekelompok peneliti di Inggris, mengatakan, mereka telah melihat tanda-tanda awal bahwa vaksin Pfizer telah berkontribusi pada penurunan petugas kesehatan yang dinyatakan positif terkena virus. "Petugas kesehatan yang divaksinasi 53% lebih kecil kemungkinannya untuk dites positif SARS-CoV-2 12 hari setelah dosis pertama mereka daripada pekerja yang tidak divaksinasi," kata Tim Spector, ahli epidemiologi genetik di King's College London, yang mempresentasikan hasil awal secara online dalam webinar pada 3 Februari kemarin.

Analisis tersebut didasarkan pada sekitar 13.000 orang yang divaksinasi dan sekitar 33.000 orang tidak divaksinasi yang melaporkan hasil mereka menggunakan aplikasi ponsel. “Ini tanda pertama dalam kehidupan nyata, di luar uji coba, apa efek dari dosis tunggal,” katanya. Baca juga: Begini Tata Cara Salat Astronot Muslim saat Berada di Luar Angkasa
(iqb)
preload video
KOMENTAR ANDA