Gunung Es Terbesar di Dunia Hancur Seperti Potongan Puzle

Kamis, 18 Februari 2021 - 16:28 WIB
loading...
Gunung Es Terbesar di Dunia Hancur Seperti Potongan Puzle
Sebelas pecahan gunung es A-68a berputar di sekitar pulau Georgia Selatan, di utara Antartika. Foto/NASA Earth Observatory
JAKARTA - Gunung es A-68A dulunya merupakan gunung es terbesar di dunia dengan luas sekitar 6.000 kilonmeter persegi. Namun sejak terpisah dari Antartika , gunung es tersebut kini terpecah bagaikan puzle dan tersebar di sekitar Georgia Selatan.

Dalam foto satelit yang diambil pada 11 Februari 2021, garis besar bergerigi dari 11 gunung es yang retak berputar di sekitar pulau terpencil yang dipenuhi penguin dan terletak sekitar 1.500 kilometer di timur laut Semenanjung Antartika. (Baca: Ilmuwan Temukan Mineral Mars Terpendam di Dalam Es Antartika)

Dilansir dari Live Science , setiap bongkahan beku adalah bagian dari gunung es A-68a yang pernah disebut sebagai gunung es terbesar di dunia selama lebih dari tiga tahun. Kini gunung es tersebut hancur berkeping-keping beberapa minggu lalu dan setiap pecahan gunung es itu dinamai mulai dengan A-68b, dan diakhiri dengan A-68M.

Iceberg A-68a awalnya terlepas dari Lapisan Es Larsen C Antartika pada 12 Juli 2017. Pada saat itu, ukurannya lebih dari 6.000 kilometer persegi. Terlepas dari luas permukaannya yang mengesankan, gunung es itu sangat tipis, dan mulai kehilangan bongkahan es yang besar sejak April 2020. (Baca: Wahana Penjelajah China Yutu 2 Temukan Batu Aneh di Permukaan Bulan)



Pada akhir 2020, gunung es itu tampaknya bertabrakan dengan pulau Georgia Selatan (wilayah seberang laut Inggris). Para peneliti khawatir gunung es akan mendarat di dekat pulau itu dan memutus rute makan ribuan anjing laut, penguin, dan hewan lain yang menghuni Georgia Selatan dan berpotensi menyebabkan kelaparan yang meluas.

Untungnya, gunung es itu berubah arah dan mulai mengapung di sekitar pulau, bahkan sebelum itu pecah menjadi selusin bongkahan yang terombang-ambing di sekitar daerah itu hari ini. Ancaman terhadap hewan di pulau itu sudah berakhir untuk saat ini. (Baca juga: Ilmuwan Membuat Lompatan Sains untuk Mendukung Kehidupan di Mars)

Namun, para peneliti Inggris sangat ingin mempelajari potensi dampak gunung es yang pecah pada air laut di sekitar Georgia Selatan. Dua robot kapal selam dijadwalkan untuk mempelajari suhu air, salinitas dan kejernihan di sekitar sisa-sisa A-68a (dan semua keturunannya) selama beberapa bulan, mulai akhir tahun ini.
(ysw)
preload video
KOMENTAR ANDA