NASA: Asteroid Ini Masih Bisa Menghantam Bumi di Tahun 2068

Selasa, 02 Maret 2021 - 07:36 WIB
loading...
NASA: Asteroid Ini Masih Bisa Menghantam Bumi di Tahun 2068
Para astronom terus mencermati langit, berharap untuk melihat asteroid calon penabrak Bumi cukup jauh sebelumnya sehingga kita dapat melakukan sesuatu tentangnya. Foto/Ist
JAKARTA - Bumi telah dibombardir oleh batuan luar angkasa sepanjang sejarahnya, tapi kita beruntung tidak ada batu besar yang menabrak planet yang kita tempati hingga saat ini. Baca juga: 2-3 Maret 2021, NASA Waspadai Gempuran Asteroid Besar ke Bumi

Para astronom terus mencermati langit , berharap untuk melihat calon penabrak cukup jauh sebelumnya sehingga kita dapat melakukan sesuatu tentangnya. Salah satu objek yang paling mengkhawatirkan bagi mereka adalah 99942 Apophis. Asteroid seukuran gedung pencakar langit ini mungkin masih bisa menghantam Bumi pada tahun 2068, menurut analisis baru dari Universitas Hawai dan Laboratorium Propulsi Jet NASA.

Para ilmuwan menemukan Apophis pada tahun 2004 dan langsung "membunyikan alarm" ketika pengamatan awal menunjukkan asteroid memiliki peluang 2,4% -yang sangat tinggi- untuk menghantam Bumi pada 2029.

Syukurlah, studi lebih lanjut menurunkan kemungkinan itu menjadi nol. Namun, para astronom terus mengawasi Apophis sejak saat itu -saat ini dianggap sebagai ancaman dampak tertinggi ketiga ke Bumi, di belakang 101955 Bennu dan 29075 (1950 DA). Namun, risiko benturan tertinggi untuk benda-benda itu sudah berabad-abad lamanya.

Laman extremetech.com menyebutkan, Tabel Risiko Sentri NASA menunjukkan 1 dari 150.000 kemungkinan Apophis menghantam Bumi pada 2068. Namun itu tidak memperhitungkan fenomena yang dikenal sebagai efek Yarkovsky. Saat asteroid jatuh ke luar angkasa, mereka menyerap energi dari Matahari.



Energi itu dipancarkan kembali ke ruang angkasa sebagai panas, tetapi prosesnya tidak seragam di seluruh permukaan benda. Hasilnya adalah dorongan kecil tapi terukur yang mengubah orbit objek. Davide Farnocchia di NASA dan Dave Tholen dari Universitas Hawaii menggunakan data dari Teleskop Subaru untuk mencoba dan mengetahui seberapa besar efek Yarkovsky mengubah peluang batuan itu menghantam Bumi.

Tholen mengatakan risiko dampak sebenarnya mungkin mendekati 1 dari 530.000, angka yang digunakan oleh layanan monitor dampak NEODyS mencakup efek Yarkovsky. Pengamatan baru mungkin akan mendorong risiko Sentry NASA ke tingkat yang sama rendahnya. Jadi kemungkinan kecil Apophis akan menghantam Bumi dalam beberapa dekade, tapi para astronom perlu memantau orbitnya dari waktu ke waktu untuk memastikan. Kemudian diseimpulkan, masih ada peluang yang sangat nyata dan bukan nol bahwa Apophis akan terjebak dalam gravitasi bumi pada 2068.

Kita tidak ingin mengambil risiko apa pun dengan objek seperti Apophis. Meskipun tidak cukup besar untuk "kepunahan massal", dampaknya akan menjadi bencana besar. Ini masalah fisika sederhana -Apophis yang menabrak Bumi menghasilkan ledakan yang setara dengan 1.151 megaton TNT.

Sebagai perbandingan, senjata nuklir terbesar yang pernah diledakkan oleh manusia berukuran sekitar 57 megaton. Letusan Gunung Krakatau pada tahun 1883 mencapai sekitar 200 megaton. Apophis dapat meratakan negara kecil, menyebabkan gelombang pasang besar, dan memicu kebakaran hutan yang meluas. Secara keseluruhan, hari yang sangat buruk bagi Bumi, ketika itu terjadi. Baca juga: Ahli Bedah Arab Saudi Angkat Tumor Otak dari Seorang Penghafal Al-Qur’an
(iqb)
preload video
KOMENTAR ANDA