Super-Earth Ditemukan Dekat dengan Matahari dan Suhunya 100 Derajat

Jum'at, 05 Maret 2021 - 04:31 WIB
loading...
Super-Earth Ditemukan Dekat dengan Matahari dan Suhunya 100 Derajat
Tampak ilustrasi dari planet super-earth yang mirip Bumi tapi panas permukaannya mencapai 100 derajat. Foto/RenderArea/phys.org
JAKARTA - Selama 25 tahun terakhir, para astronom telah menemukan berbagai macam exoplanet , yang terbuat dari batu, es, dan gas. Ini berkat dukungan konstruksi instrumen astronomi yang dirancang khusus untuk pencarian planet. Baca juga: Sisa-sisa Kehancuran Planet Mirip Bumi Ditemukan di Bintang yang Sekarat

Selain itu, dengan menggunakan kombinasi teknik pengamatan yang berbeda, mereka dapat menentukan sejumlah besar massa, ukuran, dan kepadatan planet, yang membantu mereka memperkirakan komposisi internal dan meningkatkan jumlah planet yang telah ditemukan di luar tata surya.

Namun, untuk mempelajari atmosfer planet berbatu, yang memungkinkan untuk mengkarakterisasi sepenuhnya exoplanet yang mirip Bumi, sangatlah sulit dengan instrumen yang tersedia saat ini. Oleh karena itu, model atmosfer untuk planet berbatu masih belum teruji.

Jadi, sangat menarik bahwa para astronom di CARMENES (Pencarian Resolusi tinggi Calar Alto untuk katai M dengan Exoearths with Near-infrared and optical échelle Spectrographs), konsorsium di mana Instituto de Astrofisica de Canarias (IAC) adalah mitra, baru-baru ini menerbitkan sebuah penelitian, yang dipimpin oleh Trifon Trifonov, seorang astronom di Institut Max Planck untuk Astronomi di Heidelberg (Jerman), tentang penemuan Bumi superpanas di orbit sekitar bintang katai merah Gliese 486, hanya 26 tahun cahaya dari Matahari.

Situs phys.org melaporkan, untuk melakukan ini, para ilmuwan menggunakan teknik gabungan dari fotometri transit dan spektroskopi kecepatan radial, dan menggunakan, antara lain, observasi dengan instrumen MuSCAT2 (Kamera Simultan Multicolour untuk mempelajari Atmosfer planet ekstrasurya Transit) pada Teleskop Carlos Sánchez 1,52m di Observatorium Teide. Hasil penelitian ini telah dipublikasikan di jurnal Science.



Planet yang mereka temukan, bernama Gliese 486b, memiliki massa 2,8 kali massa Bumi, dan hanya 30% lebih besar. "Menghitung kepadatan rata-rata dari pengukuran massa dan jari-jarinya, kami menyimpulkan bahwa komposisinya mirip dengan Venus atau Bumi, yang memiliki inti logam di dalamnya," ungkap Enric Pallé, peneliti IAC.

Gliese 486b mengorbit bintang induknya di jalur melingkar setiap 1,5 hari, pada jarak 2,5 juta kilometer. Meskipun berada sangat dekat dengan bintangnya, planet tersebut mungkin telah melestarikan sebagian dari atmosfer aslinya (bintang tersebut jauh lebih dingin daripada Matahari kita) sehingga merupakan kandidat yang baik untuk mengamati lebih detail dengan teleskop.

Bagi Trifonov, fakta bahwa planet ini sangat dekat dengan Matahari sangat menarik. Sebab memungkinkan untuk mempelajarinya secara lebih rinci menggunakan teleskop yang kuat seperti Teleskop Luar Angkasa James Webb dan ELT (Teleskop Sangat Besar) yang sekarang sedang dibangun.

Gliese 486b membutuhkan waktu yang sama untuk berputar pada porosnya seperti mengorbit bintang induknya, sehingga selalu memiliki sisi yang sama menghadap bintang. Meskipun Gliese 486 jauh lebih redup dan lebih dingin daripada Matahari, radiasinya sangat kuat sehingga permukaan planet memanas hingga setidaknya 700K (sekitar 430 derajat Celcius).

Karena itu, permukaan Gliese 486b mungkin lebih mirip permukaan Venus daripada Bumi. Dengan lanskap kering yang panas serta sungai lava. Namun, tidak seperti Venus, Gliese 486b mungkin memiliki atmosfer yang tipis.



Perhitungan yang dibuat dengan model atmosfer planet yang ada dapat konsisten dengan skenario permukaan panas dan atmosfer tipis, karena iradiasi bintang cenderung menguapkan atmosfer. Sedangkan gravitasi planet cenderung menahannya. Menentukan keseimbangan antara dua kontribusi itu sulit saat ini.

"Penemuan Gliese 486b merupakan keberuntungan. Jika temperaturnya sekitar 100 derajat lebih panas, semua permukaannya akan menjadi lahar, dan atmosfernya akan menjadi batuan yang menguap," jelas José Antonio Caballero, seorang peneliti di Pusat Astrobiologi (CAB, CSIC-INTA).

Di sisi lain, lanjut dia, jika Gliese 486b berada sekitar 100 derajat lebih dingin, itu tidak akan cocok untuk pengamatan lanjutan.

Proyek CARMENES, yang konsorsiumnya terdiri dari 11 lembaga penelitian di Spanyol dan Jerman, bertujuan memantau sekumpulan 350 bintang katai merah untuk mencari planet seperti Bumi, menggunakan spektograf pada teleskop 3,5 m di Calar Alto Observatory (Spanyol).

Penelitian ini juga menggunakan pengukuran spektroskopi untuk menyimpulkan massa Gliese 486b. Pengamatan dilakukan dengan instrumen MAROON-X di Gemini Utara (8.1m) di AS, dan data arsip diambil dari teleskop Keck 10 m (AS) dan teleskop 3.6m ESO, (Chili).

Pengamatan fotometrik berasal dari observatorium luar angkasa TESS (Transiting Exoplanet Survey Satellite) NASA, (AS), yang datanya merupakan dasar untuk mendapatkan radius planet, dari instrumen MuSCAT2 di Teleskop Carlos Sánchez 1,52m di Teide Observatory (Spanyol) dan dari LCOGT (Las Cumbres Observational Global Telescope) di Chili, antara lain. Baca juga: Kawanan Gangster Kocar-kacir, 10 ABG Tertangkap Nangis Bawa Celurit dan Golok
(iqb)
preload video
KOMENTAR ANDA