Hutan Tropis Terancam Akibat Meningkatnya Permintaan Produk Negara Maju

Selasa, 30 Maret 2021 - 07:41 WIB
loading...
Hutan Tropis Terancam Akibat Meningkatnya Permintaan Produk Negara Maju
Penelitian menunjukkan perilaku konsumen di Inggris dan negara kaya lainnya bertanggung jawab atas hilangnya hampir 4 pohon per orang per tahun. Foto/dok
TOKYO - Menurut penelitian, meningkatnya impor kopi, kakao, dan produk lainnya menjadi ancaman besar bagi hutan di kawasan tropis. Ini berbanding terbalik dengan upaya dunia untuk menekan pemanasan global.

Penelitian menunjukkan perilaku konsumen di Inggris dan negara kaya lainnya bertanggung jawab atas hilangnya hampir 4 pohon per orang per tahun. Memang semakin banyak pohon yang ditanam di negara maju, tetapi impor produk yang terkait dengan deforestasi melemahkan upaya ini. (Baca: Bahan Bakar Fosil Membuat Manusia Tanpa Sadar Sudah Dikepung Racun)

Hutan tropis adalah rumah bagi 50-90% dari semua tumbuhan dan hewan darat. Mereka juga penting untuk iklim, menyerap dan menyimpan karbon dioksida dalam jumlah besar.

Tetapi di Amazon, Afrika Tengah, Indonesia dan sebagian Asia, semakin banyak pohon yang ditebang dalam beberapa dekade terakhir sehingga petani dapat menanam tanaman komoditas seperti kedelai, dan menggembalakan ternak untuk diambil dagingnya.

Dengan menggunakan peta hutan resolusi tinggi dan model rantai pasokan global, para peneliti dapat mengumpulkan data yang komprehensif dan sangat rinci tentang bagaimana deforestasi didorong oleh perilaku konsumen, terutama di negara-negara kaya.



Jadi, meski negara-negara seperti Inggris, Jerman, Cina, dan India semuanya menanam lebih banyak pohon di rumah dalam beberapa tahun terakhir, semuanya terkait dengan peningkatan deforestasi di luar perbatasan mereka, terutama di hutan tropis. (Baca juga: 10 Negara Penghasil emas Terbesar di Dunia, Indonesia Tak Masuk Hitungan)

Para peneliti bisa sangat tepat memperkirakan dampak perdagangan ini. Konsumsi kakao di Jerman memiliki risiko tertinggi terhadap hutan di Pantai Gading dan Ghana, di Tanzania. Permintaan biji wijen di antara konsumen Jepang yang menjadi pendorong utamanya. Bukan hanya negara-negara kaya - permintaan di Cina bertanggung jawab atas deforestasi di Laos Utara karena pembukaan lahan untuk perkebunan karet.

“Impor komoditas terkait deforestasi tropis cenderung meningkat, sementara laju deforestasi global dilaporkan menurun,” kata penulis pertama Nguyen Tien Hoang dari Research Institute for Humanity and Nature di Kyoto.

"Mendapatkan keuntungan bersih hutan di dalam negeri tetapi memperluas jejak deforestasi non-domestik, terutama di daerah tropis, mungkin lebih berbahaya untuk mitigasi perubahan iklim dan konservasi keanekaragaman hayati," katanya kepada BBC News .

Sementara konsumen di India dan Cina bertanggung jawab atas hilangnya sekitar satu pohon per orang per tahun, angka ini meningkat menjadi hampir empat di kelompok negara G7 yang lebih kaya.



"Angka ini menunjukkan bahwa konsumsi negara maju dan G7 khususnya merusak hutan dunia, paru-paru planet, dan keanekaragaman hayati mereka," kata Adeline Favrel, dari France Nature Environment, yang tidak terlibat dalam penelitian tersebut. (Baca juga: Antibodi Virus Corona Bisa Bertahan Selama Berbulan-bulan)

"Konsumsi kita tidak merusak hutan kita, tapi hutan negara lain, khususnya hutan tropis, yang paling kaya keanekaragaman hayati. Penyebab utamanya adalah konsumsi kayu, daging, minyak sawit dan kedelai kita," katanya.
(ysw)
preload video
KOMENTAR ANDA