Fenomena Langit di Bulan Mei, dari Hujan Meteor hingga Supermoon

Senin, 03 Mei 2021 - 16:07 WIB
loading...
Fenomena Langit di Bulan Mei, dari Hujan Meteor hingga Supermoon
Foto/dok
JAKARTA - Pada mei 2021 ini, sejumlah fenomena menarik akan terlihat di angkasa. Fenomena yang akan menghiasi langit pada bulan ini mulai hujan meteor hingga supermoon yang disebut sebagai supermoon terbaik pada tahun ini.

Berikut fenomena menarik yang bisa Anda saksikan sepanjang bulan ini yang dikutip dari halaman Space.com:

1. Konjungsi Triple Bulan, Jupiter dan Saturnus

Bulan secara resmi akan mencapai fase kuartal ketiga pada pukul 3:50 sore. EDT (1950 GMT) pada 3-4 Mei 2021. Pada kuartal ketiga, satelit alami kita selalu terbit di tengah malam dan tetap terlihat di langit selatan sepanjang pagi.

BACA: Bikin Jantungan, Ini Alasan Mengapa Mobil Eropa Jarang Dipakai Harian



Pada Senin 3 Mei 2021, Bulan akan tampak setengah bercahaya, di sisi baratnya - menuju matahari subuh. Bulan seperempat ketiga diposisikan di depan Bumi dalam perjalanan kita mengelilingi matahari. Sekitar 3,5 jam kemudian, Bumi akan menempati lokasi yang sama di luar angkasa.

Kemudian pada Selasa, 4 Mei, bulan kuartal ketiga naik di atas ufuk tenggara sekitar pukul 3 pagi waktu setempat. Saat itu bulan berada di bawah dan di antara Jupiter. Saturnus redup di kanan atas bulan ( atau langit barat laut).
Ketiganya akan membuat foto bidang lebar yang indah jika dikomposisikan dengan beberapa pemandangan lanskap yang menarik.

2. Hujan Meteor Eta Aquarid

Hujan meteor Eta Aquarid tahunan dihasilkan oleh partikel material yang ditinggalkan oleh bagian berulang dari Komet Halley. Hujan meteor yang berlangsung dari 19 April hingga 28 Mei, akan mencapai puncak intensitasnya sebelum fajar pada Kamis, 6 Mei 2021.

Meteor Aquarids akan tampak bergerak menjauh dari titik radiasi di Aquarius. Tempat itu akan terletak di dekat ufuk tenggara, tidak jauh dari Jupiter.



Pancaran selatan membuat hujan meteor ini lebih baik bagi pengamat di lintang rendah. Pada malam puncak, akan terdapat lusinan meteor per jam, termasuk beberapa bola api.

Bulan sabit dengan cahaya 25% yang memudar di langit pada pagi hari puncak akan mengurangi jumlah meteor yang terlihat.

3. Supermoon
halaman ke-1
preload video
KOMENTAR ANDA