Ngeri, Astronot di Stasiun Luar Angkasa Internasional Melihat Bumi Semerah Darah

Rabu, 26 Mei 2021 - 02:01 WIB
loading...
Ngeri, Astronot di Stasiun Luar Angkasa Internasional Melihat Bumi Semerah Darah
Planet Bumi yang disebut planet biru karena sebagian besar terdiri dari lautan tiba-tiba saja terlihat merah dari luar angkasa. Foto/NASA
JAKARTA - Planet Bumi yang disebut planet biru karena sebagian besar terdiri dari lautan tiba-tiba saja terlihat semerah darah dari luar angkasa. Hal ini berdasarkan pengakuan seorang astronot yang sedang berada di stasiun luar angkasa internasional.

Astronot Badan Antariksa Eropa Thomas Pesquet setengah percaya saat mengambil foto Bumi yang tampak sangat merah awal bulan ini, saat berada di Stasiun Luar Angkasa Internasional.

BACA: Bumi Makin Sekarat, Ribuan Ton Limbah Mikroplastik Berputar di Atmosfer

"Tidak ada awan yang terlihat dan warna merah dan oker membentang ke cakrawala," tulisnya tentang pemandangan yang aneh itu seperti dikutip Sciencealert, Selasa (25/5/2021).

Hampir tak percaya dengan apa yang disaksikannya, Pesquet mengira dirinya tidak berada di atmosfer Bumi . "Saya pikir saya sedang mengorbit di Mars ketika saya melihat pemandangan ini," katanya.

Ngeri, Astronot di Stasiun Luar Angkasa Internasional Melihat Bumi Semerah Darah




Namun ada penjelasan sederhana kenapa Pesquet melihat Bumi semerah darah. Bisa jadi Pesquet sedang melihat tanah gurun yang sama merahnya.

BACA JUGA: ' Kebakaran Jenggot', Rusia Ultimatum Google Hapus Ribuan Konten di YouTube

Sayangnya, Pesquet tidak memberi tahu kami yang mana, namun melihat pegunungan yang gelap, kami pikir itu adalah Pegunungan Tibesti - yang terletak di Chad dan Libya di Afrika utara.

Pegunungan ini merupakan bagian dari Sahara, sebuah gurun pasir yang menempati 31 persen dari seluruh benua Afrika, dan yang terkenal dengan pasir jingga yang indah.



Atmosfer bumi berwarna biru cerah yang indah, jauh lebih biru daripada atmosfer tipis Mars. Foto Pesquet menampilkan noda biru khas Bumi yang menyelimuti tanah merah.

BACA JUGA: Akhir Juni, Nissan dan Suzuki Akan Kurangi Produksi

Meski begitu, Foto tersebut berfungsi sebagai pengingat bahwa meskipun rata-rata 225 juta kilometer (140 juta mil) antara Bumi dan Mars, terkadang kedua dunia ini lebih mirip dari yang kita kira.
(ysw)
preload video
KOMENTAR ANDA