Protes Blue Origin Atas Kontrak NASA untuk SpaceX Ditolak

Sabtu, 31 Juli 2021 - 12:07 WIB
loading...
Protes Blue Origin Atas Kontrak NASA untuk SpaceX Ditolak
Government Accountability Office (GAO) Amerika Serikat menjawab protes yang diajukan oleh Blue Origin and Dynetics terhadap kontrak NASA untuk SpaceX. Foto/Reuters
WASHINGTON - Government Accountability Office (GAO) Amerika Serikat menjawab protes yang diajukan oleh Blue Origin dan Dynetics terhadap kontrak NASA untuk SpaceX. GAO menganggap kontrak NASA untuk SpaceX tidak melanggar undang-undang.

Protes Blue Origin diajukan pada bulan April setelah NASA memilih SpaceX dan memberi perusahaan kontrak US$2,9 miliar. Protes ini wajar mengingat Blue Origin dan SpaceX bersaing ketat dalam perlombaan ke luar angkasa.

BACA: Jejak Kehidupan Ditemukan, Ilmuwan Ukur Kelayakan Huni Planet Mars

Sementara Kantor Akuntabilitas Pemerintah, atau GAO, memiliki waktu hingga 4 Agustus untuk membuat keputusan tentang protes.



"Dalam menyangkal protes, GAO pertama menyimpulkan bahwa NASA tidak melanggar undang-undang atau peraturan pengadaan ketika memutuskan untuk membuat hanya satu penghargaan," menurut pengumuman GAO seperti dikutip CNN, Jumat 30 Juli 2021.

Perselisihan bermula pada program Sistem Pendaratan Manusia NASA, atau HLS, yang awalnya bertujuan agar setidaknya dua perusahaan sektor swasta bersaing untuk membangun pesawat ruang angkasa yang akan mengangkut astronot ke permukaan bulan untuk misi pendaratan bulan Artemis badan antariksa.

Tetapi NASA membuat pengumuman mengejutkan bahwa mereka akan bergerak maju dengan SpaceX sebagai satu-satunya kontraktor untuk proyek tersebut, dengan alasan biaya sebagai alasan utama keputusan tersebut.

BACA JUGA: Google Depak Aplikasi Sugar Dating dari Play Store

Baik Blue Origin dan Dynetics berargumen dalam keluhan mereka bahwa NASA tidak mengevaluasi tawaran mereka dengan benar, menekan NASA untuk mempertimbangkan kembali tawaran mereka.

Pemerintah memiliki waktu 100 hari untuk memutuskan apakah protes itu pantas. Penolakan terhadap keputusan kontrak semacam itu biasa terjadi, terutama di industri kedirgantaraan, di mana NASA dan militer AS adalah pelanggan utama pembuat roket. Memenangkan atau kehilangan penghargaan dapat berdampak besar pada laba perusahaan.
(ysw)
preload video
KOMENTAR ANDA