Ahli Geologi Tak Mampu Pecahkan Campur Tangan Tuhan di Tayma Oasis

Kamis, 16 September 2021 - 10:35 WIB
loading...
Ahli Geologi Tak Mampu Pecahkan Campur Tangan Tuhan di Tayma Oasis
Misteri batu Al Naslaa di Tayma Oasis tak mampu dipecahkan oleh para ahli Geologi. FOTO/ IST
JEDDAH - Para ahli geologi hingga kini mampu mengungkap misteri Tayma Oasis di Arab Saudi. Batu unik dan aneh berusia 4.000 tahun terbelah sempurna di tengah seperti menggunakan sinar laser.

Seperti dilansir dari Unilad, formasi batuan Al Naslaa yang terkenal di dunia ini terdiri dari dua batu pasir besar yang ditopang oleh alas alami yang tampak terlalu kecil untuk tujuannya. Tapi yang benar-benar menarik perhatian orang adalah pemisahan sempurna antara dua batu besar, yang seperti dilakukan dengan sinar laser yang kuat. BACA JUGA - Rover Perseverance NASA Siap Kumpulkan Sampel Batuan yang Dikirim ke Bumi

Perpecahan yang nyaris tanpa cela telah mengilhami banyak spekulasi di internet, dengan beberapa berpendapat bahwa Al Naslaa adalah bukti bahwa peradaban kuno mungkin lebih maju daripada yang dikatakan sejarah kepada kita.

Al Naslaa hanyalah salah satu dari banyak batu di Tayma Oasis yang memiliki penampilan unik, tetapi belahan yang hampir sempurna inilah yang membuatnya menonjol.



Formasi batu berdiri Al Naslaa telah menciptakan kebingungan di antara ahli geologi dan sejarawan sejak ditemukan, karena tidak ada yang benar-benar dapat menjelaskan bagaimana tepatnya itu dibuat. Bentuk halus dari dua batu besar dan alas kecil dapat dikaitkan dengan elemen alam, tetapi pemisahan vertikal yang sempurna terlihat buatan manusia.

Kebanyakan ahli geologi percaya bahwa perpecahan halus memiliki penyebab alami – gerakan tektonik. Bumi hanya bergeser sedikit, tetapi cukup untuk menyebabkan batu itu retak menjadi dua. Namun, ada ilmuwan lain yang percaya bahwa perpecahan itu benar-benar garis patahan, karena material di sekitar patahan biasanya cenderung lebih lemah dan lebih mudah terkikis.

Ada orang yang percaya bahwa Al terbentuk dari tanggul gunung berapi dari beberapa mineral yang lebih lemah yang mengeras di sana sebelum semuanya digali.

Bahkan di Arab Saudi ada 1 batu melayang itu terangkat 11 centimeter dari tanah setahun sekali pada bulan April selama 30 menit.

Fenomena batu tersebut menjadi perbincangan masyarakat karena asal usul melayangnya yang tidak diketahui.

Namun, ada yang mengatakan bahwa batu terbang itu merupakan batu pijakan Nabi Muhammad SAW saat akan mi’raj ke langit.



Awalnya, batu tersebut ingin mengikuti Nabi Muhammad SAW terbang ke langit, namun dilarang oleh Nabi.
(wbs)
preload video
KOMENTAR ANDA