Pertanda Buruk, Ilmuwan Melihat Lubang Besar di Es Terakhir Arktik

Kamis, 21 Oktober 2021 - 23:03 WIB
loading...
Pertanda Buruk, Ilmuwan Melihat Lubang Besar di Es Terakhir Arktik
Sebuah lubang besar terbuka di es tertua dan paling tebal di Kutub Utara, Arktik ditemukan. Foto/dok
JAKARTA - Sebuah lubang besar terbuka di es tertua dan paling tebal di Kutub Utara, Arktik ditemukan. Para ilmuwan sebelumnya mengira bahwa area es ini adalah yang paling stabil di Arktik, tetapi keretakan raksasa itu menandakan bahwa es purba itu rentan mencair.

Dalam laporan yang diterbitkan di jurnal Geophysical Research Letters, para peneliti melihat bahwa lubang serupa pernah terbuka pada tahun 1988 dan 2004.

Penulis utama studi Kent Moore, seorang peneliti Arktik di University of Toronto-Mississauga mengatakan, di utara Pulau Ellesmere sulit untuk memindahkan es atau mencairkannya hanya karena tebal. Polynya atau area perairan terbuka yang pertama kali diamati di utara Pulau Ellesmere bisa jadi disebabkan dari pemanasan global.

BACA: Cakram Kuno Berusia 3.600 Tahun Berisi Rahasia Surga Jadi Perdebatan



"Utara Pulau Ellesmere sulit untuk memindahkan es atau mencairkannya karena cukup tebal dan ada cukup banyak. Jadi, secara umum kita belum pernah melihat bentuk polynya di wilayah itu sebelumnya," kata Kent Moore, dikutip Live Science, Kamis (21/10/2021).

Es laut di lepas pantai utara Pulau Ellesmere biasanya memiliki tebal 4 meter dan memiliki usia rata-rata 5 tahun. Tapi es terakhir Kutub Utara ini terbukti rentan terhadap pemanasan cepat yang terjadi di garis lintang utara.

Berdasarkan studi pada Juli 2021, pada musim panas 2020, Laut Wandel atau bagian timur wilayah "es terakhir", wilayah ini kehilangan setengah dari es di atasnya.

Studi lain pada tahun 2021 menunjukkan bahwa lengkungan es yang menghubungkan es laut yang stabil dengan Greenland terbentuk kemudian dan mencair lebih cepat setiap tahun.

BACA JUGA: Facebook Berencana Ganti Nama Minggu Depan
halaman ke-1
preload video
KOMENTAR ANDA