Ini yang Terjadi pada Tubuh Manusia Jika Meninggal di Luar Angkasa

Jum'at, 22 Oktober 2021 - 21:25 WIB
loading...
Ini yang Terjadi pada Tubuh Manusia Jika Meninggal di Luar Angkasa
Persaingan untuk membuat koloni di planet lain kian dekat pada kenyataan. Foto/NASA
JAKARTA - Persaingan untuk membuat koloni di planet lain kian dekat pada kenyataan dengan hadirnya sejumlah perusahaan swasta penerbangan luar angkasa . Tak hanya memikirkan bagaimana rasanya hidup di luar angkasa, perlu dipikirkan lagi apa yang akan terjadi jika seseorang meninggal di sana.

Karena, kematian di Bumi dengan di luar angkasa akan sangat berbeda. Di Bumi, ketika tubuh manusia kehilangan nyawa akan melewati serangkaian tahap pembusukan yang diawali dengan livor mortis, yakni berhentinya aliran darah akibat gaya gravitasi.

Kemudian tubuh menjadi dingin hingga algorith mortis dan otot menjadi kaku karena akumulasi kalsium yang tidak terkendali di serat otot. Lalu keadaan yang disebut rigor mortis, enzim, protein yang mempercepat reaksi kimia, menghancurkan dinding sel, dan melepaskan isinya.

BACA: Astronom Temukan Planet Mirip Neraka, Panasnya Bisa Membuat Besi Menguap



Dosen Antropologi Biologi Terapan di Teesside University, Tim Thompson mengatakan, kondisi meninggal di bumi dan di luar angkasa berbeda keadaannya.

"Ketiadaan gravitasi di luar angkasa pasti akan berdampak pada tahap livor mortis yang berarti darah tidak akan terkumpul," katanya seperti dikutip dari Remonews, Jumat (22/10/2021).

Thompson mengatakan, jika tubuh yang meninggal berada di dalam pakaian antariksa, rigor mortis masih akan terjadi karena masih terdapat oksigen yang memungkinkan bakteri usus melahap jaringan lunak tetapi proses ini akan sangat lambat.

Masalah lainnya adalah soal pemakaman, karena kondisi tanah di bumi dan planet lain jelas berbeda. Di Bumi, penguraian sisa-sisa manusia adalah bagian dari ekosistem yang seimbang di mana nutrisi didaur ulang oleh organisme hidup, seperti serangga, mikroba, dan bahkan tanaman.

Sedangkan lingkungan di planet berbeda, tidak ada organisme hidup seperti serangga atau mikroba yang mengurai mayat manusia. "Tetapi kondisi gurun Mars yang gersang dapat membuat jaringan lunak mengering dan mungkin sedimen yang terbawa angin akan mengikis dan merusak kerangka seperti yang kita lihat di Bumi," katanya.
halaman ke-1
preload video
KOMENTAR ANDA