Wahana Penjelajah Curiosity Temukan Molekul Organik Baru di Planet Mars

Rabu, 03 November 2021 - 14:14 WIB
loading...
Wahana Penjelajah Curiosity Temukan Molekul Organik Baru di Planet Mars
Para ilmuwan mengidentifikasi molekul organik baru dari planet Mars yang ditemukan wahana penjelajah Curiosity. Foto/Ist/popsci.com
A A A
Para ilmuwan mengidentifikasi molekul organik baru dari planet Mars yang ditemukan wahana penjelajah Curiosity. Diketahui Curiosity adalah penjelajah terbesar dan paling kuat yang pernah dikirim ke planet merah, julukan untuk Mars.

Dikutip dari laman popsci.com, penemuan molekul baru ini berawal pada kejadian tahun 2017, ketika penjelajah Curiosity mengumpulkan sampel tanah dari Bagnold Dune Mars. Ketika itu, kendaraan luar angkasa ini mengalami kerusakan yang tidak terduga: bornya tiba-tiba tidak berfungsi.

Alih-alih membatalkan misi, para ilmuwan NASA mengubah teknik pengambilan sampel sedemikian rupa, sehingga rover menempatkan sampel kotoran ke dalam cangkir yang berisi koktail kimia, bukan cangkir kosong. Anehnya, jenis pengambilan sampel ini—dikenal sebagai eksperimen pengambilan sampel basah—membantu para ilmuwan mengidentifikasi molekul organik yang belum pernah terlihat di Mars.

Penjelajah Curiosity telah mencari biosignatures atau indikator kehidupan sebelumnya di Mars, sejak mendarat di planet merah ini pada 2012. Saat ini, Mars sebagian besar terdiri dari kotoran, debu, dan gas, tetapi kemungkinan dulu pernah ada danau, sungai, dan kehidupan mikroba.

Sampel Curiosity yang dikumpulkan dari Bagnold Dune di Mars tidak memiliki biosignatures, yang merupakan bukti kehidupan masa lalu. Namun, memiliki molekul organik yang belum pernah terlihat sebelumnya di planet ini, yaitu amonia dan asam benzoat. (Baca juga; Bakteri Dikirim ke Mars Jadi Bahan Bakar Roket Pesawat Luar Angkasa )

Molekul organik ini adalah indikator yang baik dari biosignatures, karena merupakan bahan kimia yang mungkin berasal dari kehidupan masa lalu di Mars. Lebih dari itu, penemuan bahan kimia ini juga menunjukkan bahwa metode pengumpulan sampel yang menjanjikan. Eksperimen kimia basah yang dilakukan oleh tim NASA diterbitkan dalam jurnal Nature Astronomy.

Bahan organik, termasuk tiofena, benzena, toluena, dan rantai karbon kecil sebelumnya telah ditemukan di Mars berasal dari sampel sedimen. Senyawa masa lalu ini ditemukan menggunakan oven khusus Curiosity yang bekerja untuk memanaskan sedimen dan melepaskan molekul-molekul ini.

Amonia dan asam benzoat belum pernah ditemukan sebelumnya dengan metode ini. Dalam percobaan basah, Curiosity membuang kotoran ke dalam campuran reagen kimia yang memicu reaksi kimia yang memungkinkan para peneliti, kembali ke lab, untuk mencari tahu molekul apa yang ada.

Para peneliti masih perlu mencari tahu di mana dan bagaimana tepatnya molekul-molekul ini muncul. Studi ini menunjukkan bahwa molekul dapat berasal dari proses geologis di planet ini, tetapi juga berpotensi menjadi indikator kelayakhunian masa lalu. (Baca juga; Penjelajah NASA Temukan Bukti Planet Mars Dulunya Seperti Bumi )

Bukit pasir tempat sampel dikumpulkan berada di Kawah Gale. Tempat di Mars yang diduga sebelumnya telah diisi air. Tempat ini cocok untuk mencari tanda-tanda kehidupan sebelumnya. Para peneliti sedang menunggu peluncuran ekspedisi ExoMars Badan Antariksa Eropa untuk mendapatkan lebih banyak sampel untuk dikerjakan.

Penemuan molekul baru ini membantu untuk memberikan pemahaman yang lebih jelas tentang sejarah Mars. Sebab, sedikit demi sedikit, para ilmuwan terus mengungkap rahasia yang disimpan di Planet Merah ini.
(wib)
Komentar
Copyright © 2023 SINDOnews.com
read/ rendering in 0.2923 seconds (11.252#12.26)