Masih Misterius, Vampir Luar Angkasa Hancurkan 50% Sel Darah Astronot

Sabtu, 15 Januari 2022 - 11:01 WIB
loading...
Masih Misterius, Vampir Luar Angkasa Hancurkan 50% Sel Darah Astronot
Menguji darah astronot telah membantu para ilmuwan mengetahui lebih banyak tentang kehidupan di luar angkasa. Foto/NASA/BBC
JAKARTA - Para ilmuwan berusaha mengungkap misteri vampir luar angkasa yang memusnahkan 50% sel darah merah astronot selama bertugas di ISS. Berdasarkan penelitian ini, 3 juta sel darah merah astronot hancur selama berada di luar angkasa.

Kehilangan darah selama di luar angkasa ini adalah sesuatu yang telah diketahui para ilmuwan sejak misi pertama manusia kembali ke Bumi. Tetapi mengapa hal itu terjadi masih menjadi misteri.

Sekarang sebuah studi kecil Universitas Ottawa terhadap 14 astronot, termasuk Tim Peake dari Inggris pada masa tinggal enam bulan di Stasiun Luar Angkasa Internasional, telah menemukan lebih banyak pengetahuan.

BACA: NASA Prediksi Ada Sesuatu yang Akan Menelan Bumi



Menggunakan sampel darah dan napas yang diambil selama misi mereka, para peneliti dapat mengukur kehilangan sel darah merah. Sel-sel ini membawa oksigen dari paru-paru ke seluruh bagian tubuh dan merupakan kunci kehidupan.



"Studi kami menunjukkan bahwa setelah tiba di luar angkasa , lebih banyak sel darah merah yang dihancurkan, dan ini berlanjut selama misi astronot," kata Dr Guy Trudel, peneliti utama dan dokter rumah sakit seperti dikutip BBC, Sabtu (15/1/2022).

Saat berada di luar angkasa, karena tidak memiliki bobot, hal ini tidak menjadi masalah. Tetapi saat kembali ke Bumi, ini berarti astronot telah mengurangi massa tulang dan kekuatan otot, dan merasa sangat lelah.

BACA JUGA: Kecanduan Parah, Orang Indonesia Bermain Gadget Lebih dari 5 Jam Sehari
halaman ke-1
KOMENTAR ANDA