Viral, Rekaman Ular Sanca Menelan Seekor Impala Bulat-bulat

Jum'at, 28 Januari 2022 - 11:53 WIB
loading...
Viral, Rekaman Ular Sanca Menelan Seekor Impala Bulat-bulat
Seekor ular piton batu Afrika (Python sebae) perlahan melahap menelan mangsanya, seekor impala, secara utuh. Foto/Londolozi
A A A
KEJADIAN langka, seekor ular piton batu Afrika (Python sebae) perlahan melahap menelan mangsanya, seekor impala, secara utuh. Video rekaman kejadian langka itu viral di media sosial dan portal berita.

Dalam video yang direkam di MalaMala Game Reserve di Afrika Selatan, menunjukkan kepala ular perlahan-lahan menyelinap ke tubuh impala. Kepala ular piton itu tampaknya secara ajaib meregang selebar mungkin agar bisa menelan tubuh imapala yang berhasil ditangkapnya.

Proses ini terekam detail dan dramatis. Sampai akhirnya ular piton sepanjang 6 meter (20 kaki) menelan seluruh tubuh impala, sejenis rusa di Afrika. Kejadian ini membuktikan bahwa ular piton adalah predator berbahaya dan sanggup menerkam mangsa yang besar.

"Python adalah pemburu penyergapan. Mereka akan menjatuhkan apa pun yang terjadi untuk berjalan di depan mereka ketika mereka lapar," kata Matthew Johnston, profesor kedokteran unggas, eksotik, dan zoologi di Colorado State University dikutip SINDOnews dari laman Livw Science, Jumat (28/1/2022).

Baca juga; Ular Sanca Sepanjang 3 Meter Dievakuasi dari Plafon Rumah Warga

Biasanya, ular sanca batu menunggu mangsanya di antara bebatuan dan lubang gua, kemudian mendeteksi lingkungan sekitar melalui udara dengan organ indera khusus di mulutnya. Ular piton punya lidah bercabang untuk merasakan aroma mangsa terdekat dan mendeteksi perubahan halus suhu ketika hewan berdarah panas seperti impala (Aepyceros melampus) berkeliaran di dekatnya.

Ketika ular itu menyerang, mulutnya terbuka penuh 180 derajat, memungkinkannya untuk meninju mangsanya dengan mulut penuh gigi. Begitu giginya masuk ke dalam kulit, ular itu dengan cepat melingkarkan tubuhnya di sekitar binatang itu.

Serangan itu tidak benar-benar langsung membunuh mangsanya. Sebaliknya, ular piton membelit tubuhnya yang berotot di badan korbannya, mengencangkan cengkeramannya setiap kali hewan itu menarik napas, sampai pingsan. Saat waktunya makan, ular sanca menelan tangkapannya utuh, tidak peduli seberapa besar ukurannya.
Viral, Rekaman Ular Sanca Menelan Seekor Impala Bulat-bulat


Sebelum memulai proses menelan mangsanya yang sangat lambat dan menyakitkan, ular piton harus membungkus seluruh mulutnya. Berlawanan dengan pengetahuan umum, ular itu tidak benar-benar melepaskan rahangnya. Sebaliknya, rahangnya disatukan oleh serangkaian ligamen yang berperilaku seperti karet gelang tipis dan elastis.

Itu berarti ular tidak harus melepaskan setiap sisi rahangnya dari yang lain, karena tulang rahangnya hampir tidak menempel satu sama lain sejak awal. “Adaptasi ini memungkinkan bagian kiri dan kanan rahang untuk "berjalan" di sepanjang tubuh mangsa besar,” kata Johnston.
Halaman :
Komentar
Copyright © 2022 SINDOnews.com
read/ rendering in 0.1499 seconds (10.177#12.26)