Amerika Serikat Temukan Cara Unik Lumpuhkan Rudal Hipersonik Musuh

Selasa, 08 Februari 2022 - 19:20 WIB
loading...
Amerika Serikat Temukan Cara Unik Lumpuhkan Rudal Hipersonik Musuh
Rudal hipersonik menjadi salah satu ancaman udara yang paling sulit untuk dihadapi karena mampu melesat sampai Mach 5 atau lima kali kecepatan suara. Foto/The War Zone
A A A
RUDAL hipersonik menjadi salah satu ancaman udara yang paling sulit untuk dihadapi karena mampu melesat sampai Mach 5 atau lima kali kecepatan suara. Kelebihan ini mengungguli hampir semua sistem pertahanan rudal sehingga mampu menghancurkan target dengan peluang paling sulit sekalipun.

Untuk menghadapi ancaman rudal hipersonik, Center for Strategic and International Studies, lembaga think tank independen di Washington DC, menganjurkan metode baru kepada pemerintah Amerika Serikat (AS). Dalam laporan berjudul Complex Air Defense: Countering the Hypersonic Missile Threat yang ditulis Tom Karako dan Masao Dahlgren, CSIS menyarankan untuk mengeksploitasi kelemahan unik senjata hipersonik dan menggunakan metode baru untuk melumpuhkannya.

Dikutip dari laman The War Zone, Selasa (8/2/2022), rudal hipersonik dapat melesat pada kecepatan ekstrem di atmosfer, namun kemampuan itu bisa menjadi bumerang jika menabrak partikel kecil. Tumbukan itu menjadi energi kinetik seperti peluru yang menyebabkan kerusakan struktural atau gangguan efek aerodinamis.

Baca juga; Perbedaan Kecepatan Antara Rudal Hipersonik dan Rudal Supersonik

Jadi dengan menutupi langit dengan partikulat kecil dapat menimbulkan efek tumbukan keras dan merusak rudal hipersonik sebelum mencapai target. Ini mengingatkan pada cara kerja Flak, meriam 88 mm penangkis serangan udara Nazi Jerman pada perang dunia kedua untuk menghadapi pesawat pengebom sekutu.
Amerika Serikat Temukan Cara Unik Lumpuhkan Rudal Hipersonik Musuh


Jadi untuk melumpuhkan rudal hipersonik tidak dengan menghancurkan secara langsung atau membelokkan lintasannya. Namun, memenuhi langit dengan partikel kecil berupa serpihan logam agar rudal hipersonik rusak. Cara ini cukup sederhana, namun jika rudal hipersonik membawa hulu ledak nuklir masih dapat menyebabkan kerusakan siginifikan sebelum mengenai target.

Baca juga; AS Perpanjang Napas Bomber Tua, Ini yang Bikin B-52 Beroperasi 100 Tahun

Untuk menciptakan dinding partikulat di langit yang mampu mencegah rudal hipersonik, CSIS menjelaskan, perlu muatan modular sebagai pencegat atau suatu platform yang menggabungkan beberapa jenis muatan ke dalam satu sistem booster umum. Booster tunggal ini dapat berisi senjata penghancur, bahan peledak fragmentasi, hulu ledak partikulat, pencegat kinetik, atau bahkan sensor tambahan sekaligus.

Muatan multi-cabang ini dapat menawarkan sistem pertahanan berlapis untuk melumpuhkan ancaman rudal hipersonik. Dinding partikulat ini bisa ditempatkan di banyak titik dalam lintasan rudal hipersonik dan dengan pendekatan berbeda di setiap titik.

Baca juga; Rudal SM-6, Pertahanan Terakhir AS Menghadapi Senjata Hipersonik Musuh
Halaman :
Komentar
Copyright © 2022 SINDOnews.com
read/ rendering in 0.1767 seconds (11.97#12.26)