Matahari Kembali Meletuskan Suar, Begini Penampakannya yang Menakjubkan

Sabtu, 02 April 2022 - 10:11 WIB
loading...
Matahari Kembali Meletuskan Suar, Begini Penampakannya yang Menakjubkan
MATAHARI kembali menunjukkan peningkatan aktivitasnya dengan meletuskan sejumlah suar baru-baru ini. Foto/NASA/Space
A A A
MATAHARI kembali menunjukkan peningkatan aktivitasnya dengan meletuskan sejumlah suar baru-baru ini. Penampakan letusan suar Matahari terekam pesawat luar angkasa Solar Dynamics Observatory NASA yang memiliki resolusi sepuluh kali lipat sehingga menghasilkan gambar definisi tinggi.

Solar Dynamics Observatory NASA yang mengorbit menangkap ledakan suar Matahari dari bintik yang sangat aktif. Dikutip SINDOnews dari laman Space.com, Sabtu (2/4/2022), pesawat ruang angkasa mengamati bintang induk Bumi dari jarak 36.000 kilometer di atas permukaan planet.

Dari pengamatan ini terekam suar yang diklasifikasikan sebagai tipe M berkekuatan sedang, pada Kamis 31 Maret 2022. Dampak letusan suar ini dapat memicu pemadaman gelombang radio dan menghadirkan fenomena aurora yang menakjubkan di Bumi awal pekan ini.

Baca juga; Matahari Meletus, Lepaskan 17 Suar yang Meluncur ke Bumi

Suar kelas M adalah suar yang cukup kuat, pelepasan tiba-tiba radiasi elektromagnetik dari Matahari yang bergerak dengan kecepatan cahaya. Administrasi Kelautan dan Atmosfer Nasional AS (NOAA) memberi peringkat suar ini sebagai M9.6, yang berarti tidak terlalu jauh untuk menjadi tipe terkuat, kelas-X.

Suar matahari dapat mengganggu komunikasi radio frekuensi tinggi karena sinar-X dan radiasi ultraviolet ekstrem yang dipancarkan mengionisasi bagian atas atmosfer bumi, ionosfer. “Suar itu menyebabkan pemadaman radio moderat saat menghantam Bumi,” kata NOAA dalam pernyataan yang dikutip Space.com.

Ionosfer membentang dari 48 kilometer hingga 965 km di atas permukaan planet dan mencakup lapisan atmosfer terluar: eksosfer, termosfer, dan bagian mesosfer. Solar Dynamics Observatory memotret seluruh piringan matahari di berbagai panjang gelombang setiap sepuluh detik.

Baca juga; Badai Matahari Timbulkan Panas yang Mendekati Suhu Neraka

Hasilnya memberikan gambar dengan resolusi 10 kali lebih tinggi daripada televisi definisi tinggi. Gambar berwarna ini secara khusus menunjukkan suar di bagian ultraviolet ekstrem dari spektrum yang menyoroti suhunya yang tinggi.

Dalam keadaan normal, gelombang radio frekuensi tinggi, yang mengirimkan sinyal komunikasi jarak jauh, memantul partikel di ionosfer atas kembali ke Bumi. Tetapi ketika suar matahari mengisi ionosfer yang lebih rendah, gelombang radio kehilangan energi saat melewatinya, atmosfer menurunkan atau bahkan menyerapnya.
Halaman :
Komentar
Copyright © 2023 SINDOnews.com
read/ rendering in 0.1840 seconds (11.97#12.26)