Kanibalisme Sudah Terjadi Sejak Zaman Dinosaurus, Terungkap dalam Fosil Trilobita

Kamis, 07 April 2022 - 10:46 WIB
loading...
Kanibalisme Sudah Terjadi Sejak Zaman Dinosaurus, Terungkap dalam Fosil Trilobita
Kasus kanibalisme tertua ternyata sudah terjadi pada zaman dinosaurus yang terungkap dalam fosil Trilobite Redlichia rex yang memangsa jenisnya sendiri. Foto/Live Science
A A A
CANBERRA - Kasus kanibalisme tertua ternyata sudah terjadi pada zaman dinosaurus yang terungkap dalam fosil Trilobite Redlichia rex yang memangsa jenisnya sendiri. Trilobita saling menggigit secara brutal di dasar laut Kambrium.

Penelitian baru telah mengungkapkan bahwa predator lapis baja ini tidak hanya berburu hewan yang lebih kecil dan lebih lemah untuk makanan. Kadang-kadang, Trilobite akan menggigit rekannya dari spesies yang sama.

Trilobita sekarang adalah artropoda laut yang telah punah yang pertama kali muncul dalam catatan fosil sekitar 541 juta tahun yang lalu. Mereka adalah makhluk yang kekar dengan kerangka luar yang tebal, yang kemungkinan banyak fosil trilobita tetap terawetkan selama ini.

Baca juga; Ini Deretan Hewan Kanibal yang Jarang Diketahui, Nomor 5 Tak Disangka

Russell Bicknell, ahli paleontologi di University of New England di Australia, menghabiskan lima tahun untuk memeriksa fosil Trilobite dari formasi Emu Bay Shale di Pulau Kanguru di Australia Selatan. Ada dua spesies Trilobita dari genus yang sama yang ditemukan di formasi ini, yaitu Redlichia takooensis, pengumpan deposit yang memakan partikel di dasar laut, dan Redlichia rex predator yang lebih besar.

Banyak fosil Redlichia takooensis ditemukan dengan bekas gigitan, kebanyakan di ujung belakangnya. Ahli paleontologi mengetahui bahwa Redlichia rex memangsa Redlichia takooensis. Dalam formasi Teluk Emu, feses yang membatu, yang disebut koprolit, yang ditinggalkan oleh Redlichia rex mengandung sisa-sisa cangkang trilobite.

Hal ini menunjukkan bahwa Redlichia rex memiliki kemampuan memakan spesies trilobita yang lebih kecil. Namun, yang tidak terduga adalah tanda-tanda bekas gigitan yang serupa pada Redlichia rex. Cedera ini, para peneliti menyimpulkan, kemungkinan akibat kanibalisme.

Baca juga; Cacing Martil yang Mengerikan, Kanibal dan Punya Racun Mirip Ikan Buntal

Sebagian besar luka yang terlihat pada fosil Teluk Emu adalah luka di perut dan bukan di kepala. Bicknell percaya ini karena hewan yang terluka berusaha melepaskan diri dari cengkeraman pemangsa mereka, tetapi dia juga menyarankan mungkin ada sedikit bias kelangsungan hidup yang bermain juga.

Fosil yang terluka berasal dari hewan yang lolos, mereka tidak dimakan. Trilobita yang mengalami cedera kepala kemungkinan akan berakhir sebagai koprolit. Penelitian ini dipublikasikan 1 April di jurnal Palaeogeography, Palaeoclimatology, Palaeoecology.

"Saya akan mengatakan bahwa artropoda telah memakan artropoda sejak awal artropoda menjadi artropoda," kata Bicknell. Namun, bukti langsung kanibalisme purba tersebut belum tersedia dalam catatan fosil, sampai sekarang.

Meskipun sulit untuk membuktikan bahwa kanibalisme terjadi, Bicknell dan rekan-rekannya dapat secara sistematis menghilangkan semua penjelasan lain untuk cedera yang ditemukan pada fosil Redlichia rex. "Apa yang tersisa dari Anda adalah catatan kanibalisme yang hampir dapat dibuktikan ini, hanya sedikit kembali ke masa lalu dan menyaksikannya terjadi," kata Bicknell.
(wib)
Komentar
Copyright © 2022 SINDOnews.com
read/ rendering in 0.1790 seconds (11.210#12.26)