Ilmuwan Sebut Wanita Zaman Perunggu Ini Jadi Petunjuk Harta Karun Bohemia

Kamis, 16 Juni 2022 - 09:49 WIB
loading...
Ilmuwan Sebut Wanita Zaman Perunggu Ini Jadi Petunjuk Harta Karun Bohemia
Para peneliti menemukan bahwa wujud perempuan di Zaman Perunggu itu memiliki rambut gelap dengan kulit putih. FOTO/ IST
A A A
BERLIN - Penampakan seorang perempuan di Zaman Perunggu terungkap. Ini didapat dari hasil rekonstruksi tengkorak dan sisa-sia DNA dari perempuan Eropa Tengah yang diperkirakan hidup pada 4.000 tahun lalu.

Para peneliti menemukan bahwa wujud perempuan di Zaman Perunggu itu memiliki rambut gelap dengan kulit putih Diketahui bahwa perempuan yang masih berusia belia ini termasuk di antara penduduk terkaya Bohemia Zaman Perunggu.

BACA JUGA - Harta Karun Gunung Penanggungan Jejak Peninggalan Kerajaan Majapahit

Seperti dilansir dari Live Science, perempuan tersebut dimakamkan dengan lima gelang perunggu, dua anting-anting emas dan kalung tiga untai, lebih dari 400 manik-manik kuning, serta tiga jarum jahit perunggu.

Peneliti mengungkap bahwa ia adalah bagian dari budaya nětice, sekelompok orang dari Zaman Perunggu awal Eropa Tengah yang dikenal dengan artefak logam mereka, termasuk kepala kapak, belati, gelang, dan kalung logam bengkok yang disebut torcs.

Meskipun tidak jelas siapa wanita itu, peneliti meyakini bahwa dia sangat kaya. Arkeolog Michal Ernée dari Institut Arkeologi dari Akademi Ilmu Pengetahuan Republik Ceko mengatakan ia mungkin kuburan wanita terkaya dari seluruh wilayah budaya nětice.

Perempuan itu hidup antara tahun 1750 SM atau 1880 SM, menurut penanggalan radiokarbon dari kuburan tempat tulang-tulangnya ditemukan. Kuburan itu berada di dekat desa Mikulovice di utara Republik Ceko, dekat perbatasan Polandia.

Daerah ini dan daerah sekitarnya dikenal sebagai Bohemia karena mereka merupakan kerajaan dengan nama tersebut sebelum Perang Dunia I. 27 kuburan di kuburan terbukti menjadi harta karun artefak yang luar biasa, termasuk sekitar 900 benda ambar.

"Kami memiliki ambar di 40% dari semua kuburan perempuan. Ada lebih banyak ambar di kuburan tunggal ini daripada di semua kuburan nětic di Jerman. Kami memiliki dua wilayah bertetangga dari satu budaya arkeologi, tetapi sistem sosialnya mungkin tidak sama," kata Ernée.

Dikatakan Amber ini kemungkinan berasal dari Baltik, menunjukkan bahwa orang-orang nětice adalah bagian dari jaringan perdagangan yang luas di Eropa pada saat itu. Benda-benda perunggu dibuat oleh orang Eropa kontemporer.

Ernée menambahkan, benda-benda perunggu ditemukan di seluruh benua, tetapi bahan baku untuk perunggu, timah, dan tembaga hanya berasal dari beberapa daerah.
(wbs)
Komentar
Copyright © 2022 SINDOnews.com
read/ rendering in 0.1784 seconds (11.97#12.26)