Roket Super Besar Misi ke Mars Milik Elon Musk Meledak

Selasa, 12 Juli 2022 - 18:44 WIB
loading...
Roket Super Besar Misi ke Mars Milik Elon Musk Meledak
Prototipe SpaceX Starship SN8 selama uji terbang sebelumnya. Ledakan bola api yang besar terjadi saat uji coba roket Starship generasi berikutnya milik SpaceX di fasilitas Boca Chica SpaceX di Texas Selatan pada Senin 11 Juli 2022. Foto/SpaceX/Newatlas
A A A
TEXAS - Ledakan bola api yang besar terjadi saat uji coba roket Starship generasi berikutnya milik SpaceX di fasilitas Boca Chica SpaceX di Texas Selatan pada Senin 11 Juli 2022. Ledakan terjadi di dasar Booster 7, prototipe roket Super Heavy, tahap pertama yang besar untuk sistem transportasi ke luar angkasa.

Pengujian melibatkan versi Super Heavy, booster tahap pertama raksasa yang dirancang untuk menggerakkan Starship ke orbit dengan total 33 mesin SpaceX Raptor. Penembakan mesin-mesin ini di landasan di Boca Chica mengakibatkan ledakan besar.

Ledakan terasa mengguncang kamera yang merekam tes tersebut seperti yang ditangkap oleh NASA Spaceflight. “Ya, sebenarnya tidak bagus. Tim sedang menilai kerusakan,” tweet CEO SpaceX Elon dikutip SINDOnews dari laman Newatlas, Selasa (12/7/2022).

Baca juga; Roket Starship SN11 Meledak, SpaceX: Kami Kehilangan Semua Data

Meskipun segala sesuatu di sekitar roket terlihat tetap utuh, mesin pendorong itu terus mengeluarkan asap tebal untuk beberapa waktu setelahnya. Musk tidak menjelaskan kemungkinan penyebab ledakan, tetapi menambahkan konteks seputar kompleksitas penggunaan bahan bakar kriogenik, yang diperlukan Super Heavy untuk menghasilkan tingkat kekuatan yang diperlukan.

“Bahan bakar kriogenik adalah tantangan tambahan, karena menguap untuk menciptakan risiko ledakan bahan bakar-udara di atmosfer sebagian oksigen seperti Bumi,” tweetnya.

SpaceX sedang mempersiapkan Booster 7 untuk uji terbang orbit Starship pertama kalinya. Misi penting itu dapat diluncurkan dalam beberapa bulan ke depan, jika semuanya berjalan sesuai rencana dan jika Booster 7 tidak rusak parah akibat ledakan saat uji coba.

Baca juga; Baru 11 Detik Diluncurkan, Roket Minotaur Militer AS Meledak di Udara

Sistem Starship terdiri dari Super Heavy dan pesawat ruang angkasa tingkat atas setinggi 50 meter ini disebut Starship. Starship ditenagai oleh mesin Raptor baru SpaceX yang sangat kuat, 33 untuk booster dan enam untuk pesawat ruang angkasa tingkat atas. Booster 7 menampilkan Raptors yang lengkap.
Roket Super Besar Misi ke Mars Milik Elon Musk Meledak


SpaceX telah meluncurkan beberapa prototipe Starship tingkat atas pada penerbangan uji ketinggian tinggi, bahkan mendarat dengan salah satunya pada Mei 2021. Tetapi misi yang akan datang, yang akan mengirim kendaraan Starship yang dikenal sebagai Kapal 24 ke orbit, akan menjadi yang pertama -pernah diluncurkan untuk Super Heavy.

SpaceX sedang mengembangkan Starship untuk membawa orang dan kargo ke bulan, Mars, dan tujuan jauh lainnya. NASA memilih sistem itu untuk menjadi pendarat manusia pertama untuk Artemis, program eksplorasi bulan badan tersebut. NASA berkeinginan untuk menempatkan astronot di dekat kutub selatan bulan menggunakan Starship pada tahun 2025 atau 2026.
(wib)
Komentar
Copyright © 2022 SINDOnews.com
read/ rendering in 0.1853 seconds (11.252#12.26)