2 Perusahaan Ini Berambisi Kalahkan SpaceX untuk Misi Penerbangan ke Mars 2024

Selasa, 19 Juli 2022 - 23:46 WIB
loading...
2 Perusahaan Ini Berambisi Kalahkan SpaceX untuk Misi Penerbangan ke Mars 2024
Ilustrasi roket Terran R Relativity Space, kendaraan cetak 3D yang sepenuhnya dapat digunakan kembali dan diharapkan mulai terbang pada tahun 2024. Roket ini akan membawa pendarat komersial Mars Impulse Space ke Planet Merah. Foto/Relativity Space/Space.c
A A A
FLORIDA - Perlombaan ke Mars semakin ramai, setelah dua perusahaan luar angkasa rintisan di California, Relativity Space dan Impulse Space, mengumumkan kesepakatan kerja sama untuk meluncurkan misi komersial pertama ke planet Merah pada 2024. Kedua perusahaan ini berambisi mendobrak kemapanan SpaceX yang lebih dahulu meluncurkan misi jangka panjang membangun permukiman manusia di Mars.

Menurut siaran pers yang dirilis pada Selasa 19 Juli 2022, Relativity Space akan menyediakan roket Terran R yang dapat digunakan kembali dan dicetak 3D untuk peluncuran misi ke Mars. Sementara Impulse Space akan menyediakan Mars Cruise Vehicle dan Mars Lander untuk menempatkan peralatan di permukaan Mars.

Roket Relativitas Space Terran R akan meluncurkan pendarat Impulse Space ke Mars pada 2024 jika semuanya berjalan lancar. Garis waktu tahun 2024 untuk misi yang diusulkan ini akan menempatkan Relativity Space dan Impulse Space di depan perusahaan Elon Musk, yang dapat mendaratkan misi komersial di Mars pada akhir dekade ini.

Baca juga; NASA Tunda Peluncuran Robot Penjelajah Mars

Menurut Presiden dan Chief Operating Officer perusahaan Gwynne Shotwell, SpaceX belum menetapkan tanggal pasti untuk rencana perjalanan Mars. Jika Relativitas dan Impuls dapat melaksanakan rencana mereka, mereka mungkin menjadi perusahaan ruang angkasa komersial pertama yang mencapai Planet Merah.

Namun, penting untuk dicatat bahwa tidak ada perusahaan yang menempatkan muatan tunggal ke luar angkasa hingga saat ini. Itu tidak berarti mereka belum meletakkan dasar.

Relativity Space didirikan pada tahun 2015 dan sejak itu telah mengumpulkan dana lebih dari USD1 miliar. Perusahaan telah memelopori penggunaan printer 3D logam untuk memproduksi badan pesawat dan mesin roketnya. Pendekatan manufaktur yang diklaim Relativitas mengurangi kompleksitas rantai pasokan dan jadwal pengembangan.

Baca juga; China Berhasil Foto Keseluruhan Planet Mars

Relativitas Space saat ini mengoperasikan atau sedang mengembangkan beberapa fasilitas peluncuran dan infrastruktur terkait di beberapa instalasi Angkatan Udara AS dan NASA. Sementara konstruksi ini memperjelas bahwa Relativity Space bermaksud menjadi pemain utama dalam industri layanan peluncuran komersial, ia belum menempatkan roket ke luar angkasa. Misi 2024 akan menjadi peluncuran pertama Terran R.

Impulse Space didirikan pada tahun 2021 dan saat ini memiliki 40 karyawan. Menurut halaman LinkedIn mereka, perusahaan bermaksud untuk mengaktifkan pengiriman muatan ruang jarak jauh yang murah dan gesit sehingga pelanggan dapat mengakses orbit apa pun atau bahkan menjangkau dunia lain.
Halaman :
Komentar
Copyright © 2022 SINDOnews.com
read/ rendering in 0.1963 seconds (11.252#12.26)