Balistik Forensik Metode Mengungkap Kematian Tembak Menembak atau Ditembak

Minggu, 07 Agustus 2022 - 14:45 WIB
loading...
Balistik Forensik Metode Mengungkap Kematian Tembak Menembak atau Ditembak
Ini yang Dilakukan Ahli Forensik dalam Autopsi dengan menggunakan metode Balistik Forensik. FOTO/ IST
A A A
JAKARTA - Mabes Polri melakukan uji balistik dalam penyidikan kasus kematian Brigadir Nofriansyah Yoshua Hutabarat atau Brigadir J . Uji balistik diperlukan untuk mengungkap apakah benar ajudan Mantan Kadiv Propam Irjen P Ferdy Sambo itu ditembak dari jarak dekat atau sudut atas.

BACA JUGA - Ini 7 Negara yang Punya Rudal Balistik

Istilah "balistik forensik" pertama kali digunakan oleh V.F. Chervakov pada 1930-an abad terakhir. Sejak saat itu, konsep tersebut telah digunakan dalam literatur khusus, dan juga digunakan dalam praktik forensik dan investigasi.

Dalam berbagai buku referensi "ilmu balistik" didefinisikan sebagai ilmu tentang pergerakan muatan yang ditembakkan dari senjata api.

Balistik forensik menangani masalah yang lebih luas. Selain data ilmu militer, ia menggunakan informasi dari bidang fisika dan kimia. Misalnya, kualitas dan kuantitas tembakan dapat ditentukan dengan menggunakan metode fisik dan fisika-kimia.

Pengetahuan ini membentuk dasar untuk pengembangan teknik khusus, teknik yang memungkinkan bekerja dengan objek balistik, ilmu forensik telah menerima lebih banyak kesempatan untuk mempelajari TKP.

Hubungan antara balistik dan cabang ilmu forensik lainnya sangat jelas. Trasologi, teori identifikasi digunakan untuk penelitian senjata api. Ada hubungan dengan kedokteran forensik, kimia forensik dan biologi. Misalnya, sifat pembentukan luka tembak tidak dapat ditentukan tanpa pengetahuan kedokteran forensik.
at senjata disimpan.

Saat melakukan tindakan forensik, ternyata apa yang terjadi, apakah fakta penggunaan senjata itu terjadi, sampai sejauh mana. Jika senjata itu digunakan oleh penjahat, tempat dan metode melakukan kejahatan ditetapkan. Arah tembakan ditentukan, dari jarak berapa ditembakkan, hubungan sebab akibat dibuat antara tembakan dan tindakan, berapa banyak tembakan yang ditembakkan, pada interval berapa, apa konsekuensi dari tembakan.

Studi tentang jejak balistik memungkinkan para penjahat untuk menentukan jenis senjata, afiliasi kategorisnya. Misalnya, wadah kartrid memungkinkan Anda menentukan dari mana ditembakkan. Pecahan, gumpalan dapat menunjukkan sumber asalnya.

Dasar-dasar balistik forensik sangat penting karena teknik yang dikembangkannya memungkinkan untuk menetapkan kebenaran setelah tembakan, dan kadang-kadang bahkan memecahkan kejahatan.

Balistik forensik adalah cabang teknologi forensik yang mempelajari senjata api, amunisi, pola mekanisme penembakan dan kemunculan tanda pada peluru, kotak peluru dan rintangan, mengembangkan teknik, metode, dan sarana untuk mendeteksi, mengumpulkan, dan memeriksa benda-benda ini untuk menetapkan keadaan. dari peristiwa yang sedang diselidiki.
(wbs)
Komentar
Copyright © 2022 SINDOnews.com
read/ rendering in 0.2116 seconds (11.97#12.26)