Rahasia Pembuatan Perunggu China Kuno Terungkap, Kecanggihannya Sudah Tercatat 2300 Tahun

Rabu, 10 Agustus 2022 - 16:02 WIB
loading...
Rahasia Pembuatan Perunggu China Kuno Terungkap, Kecanggihannya Sudah Tercatat 2300 Tahun
Rahasia pembuatan perunggu China kuno terungkap dalam teks berusia 2300 tahun yang disebut Kaogong Ji. Foto/Newscientist
A A A
BEIJING - Rahasia pembuatan perunggu China kuno terungkap dalam teks berusia 2300 tahun yang disebut Kaogong Ji. Praktik pembuatan logam yang dijelaskan dalam teks itu lebih canggih dari yang diperkirakan siapa pun.

Kaogong Ji, sebuah teks berusia 2300 tahun, adalah ensiklopedia teknis tertua di dunia. Buku tersebut berisi petunjuk tentang cara membuat beberapa benda, seperti gendang logam, kereta perang, dan senjata.

Teks ini juga berisi enam resep perunggu yang telah lama membingungkan para peneliti. Bahan-bahan yang hilang dari resep perunggu Tiongkok kuno mungkin telah ditemukan, mengungkapkan tingkat kecanggihan lain dalam praktik kimia pada saat itu.

Baca juga; Arkeolog Temukan Kuburan Kuno Dinasti Ming, Ruang Pemakaman Penuh Mural dan Koin Perunggu

Ruiliang Liu dari British Museum di London mengatakan gaya dan skala pembuatan perunggu yang diproduksi di China tidak ada bandingannya. “Kami bertanya pada diri sendiri, bagaimana orang Asia dan China bisa menghasilkan begitu banyak perunggu pada waktu itu,” kata Liu dikutip SINDOnews dari laman Newscientist, Rabu (10/8/2022).

Perunggu biasanya dibuat dengan menggabungkan tembaga dan timah. Misteri resep berpusat pada dua bahan yang disebut jin dan xi yang tidak dapat diidentifikasi oleh para peneliti. Dalam bahasa Mandarin modern, jin berarti emas, tetapi pada zaman dahulu diyakini merujuk pada tembaga atau paduan tembaga.

Sementara itu, xi telah lama dianggap merujuk pada logam timah. Tetapi analisis kimia bejana perunggu dari periode waktu itu menunjukkan bahwa jin dan xi tidak bisa hanya menjadi tembaga dan timah.

Baca juga; Penemuan Harta Karun di China Bikin Heboh, Ada 13.000 Artefak Perunggu, Emas, dan Giok

Liu dan rekan-rekannya menganalisis data yang dikumpulkan sebelumnya tentang komposisi kimia koin China berbentuk pisau yang diproduksi di era yang sama dengan saat resep dicatat. Dengan menjajaki hubungan antara logam yang ada dalam koin, para peneliti menyarankan benda-benda itu dibuat menggunakan paduan yang sudah jadi.

Mereka menemukan bahwa semakin tinggi konsentrasi timbal dalam koin, semakin rendah konsentrasi tembaga dan timah. Koin dengan konsentrasi tembaga tertinggi juga memiliki konsentrasi timah tertinggi.

Temuan ini menunjukkan bahwa timbal sedang dicampur ke dalam paduan tembaga dan timah - paduan perunggu. Dengan memodelkan kombinasi yang berbeda, tim menentukan bahwa paduan tembaga-timah-timah 80:15:5 yang dicampur dengan paduan tembaga-timbal 50:50 dalam berbagai rasio adalah yang paling cocok dengan data koin kimia.

Baca juga; Pertama Kali Koin Perunggu Romawi Ditemukan di Israel, Bergambar Dewi Bulan dan Zodiak Cancer

Liu menambahkan resep dalam buku itu mungkin tidak mencerminkan bagaimana perunggu biasanya dibuat. “Jika ada, resepnya terlalu spesifik. Saya pikir ada kesenjangan pengetahuan antara orang yang menulis resep dan orang yang melakukan pekerjaan yang sebenarnya,” katanya.

Ilmuwan lainnya, Jianjun Mei dari University of Cambridge tidak sepenuhnya yakin dengan temuan ini. Dia mengatakan resep ini seharusnya tidak mempertimbangkan catatan akurat dari praktik yang digunakan pada saat itu.

“Pejabat ini (yang menulis teks) mungkin hanya memperhatikan bahan yang paling penting, seperti tembaga dan timah, daripada semua bahan lainnya. Sebagian besar resepnya masih berfungsi jika Anda menganggap jin dan xi menjadi tembaga dan timah,” ujarnya.

Perunggu digunakan di Tiongkok kuno untuk membuat bejana besar untuk tujuan dan kegiatan keagamaan. “Di China, mereka memiliki tenaga kerja yang besar sehingga mampu menggunakan sistem yang sangat rumit dengan lebih banyak logam daripada di Barat,” kata Jessica Rawson di Universitas Oxford.
(wib)
Komentar
Copyright © 2022 SINDOnews.com
read/ rendering in 0.1892 seconds (11.210#12.26)