Ratu Elizabeth II Meninggal, Masalah Berlian Kohinoor 105 Karat Diungkit Kembali

Sabtu, 10 September 2022 - 14:08 WIB
loading...
Ratu Elizabeth II Meninggal, Masalah Berlian Kohinoor 105 Karat Diungkit Kembali
Setelah Ratu Elizabeth II meninggal, masalah kepemilikan berlian Kohinoor seberat 105 karat dari abad ke-14 diungkit Kembali. Foto/financialexpress
A A A
LONDON - Setelah Ratu Elizabeth II meninggal, masalah kepemilikan berlian Kohinoor seberat 105 karat dari abad ke-14 diungkit kembali. Berlian Kohinoor, yang berarti Gunung Cahaya, ditemukan di India selatan selama abad ke-14.

Berlian Kohinoor adalah subjek perselisihan antara berbagai negara. Setidaknya empat negara, termasuk India, mengklaim kepemilikan berlian tersebut. Berlian itu diserahkan kepada Ratu Victoria setelah aneksasi Inggris atas Punjab pada tahun 1849.

Setelah kematian Ratu, putranya Pangeran Charles menjadi raja Inggris yang baru. Berlian 105 karat itu akan diberikan kepada istrinya, Camilla, yang kini menjadi Permaisuri. Namun, beberapa orang di Twitter menuntut pengembalian berlian itu.

Baca juga; 4 Artefak Terkenal yang Dicuri dan Ditampilkan di Museum

Misalnya salah satu pengguna Twitter, Asish Razzaq memposting pesan yang mengungkapkan kesedihannya atas kematian ratu. Dikutip SINDOnews dari laman financialexpress, Sabtu (10/9/2022), dia juga bertanya-tanya apakah berlian Kohinoor akan dikembalikan.

Menurut Survei Arkeologi India, berlian itu diberikan kepada Ratu Inggris oleh Maharaja Lahore. Pemerintah India, dalam argumen Mahkamah Agungnya, menyatakan bahwa berlian itu tidak dicuri atau diberikan kepada Perusahaan India Timur oleh Inggris.

Berlian Itu diduga diberikan kepada perusahaan oleh mantan penguasa Punjab. Shashi Tharoor mencatat bahwa berlian itu pernah disebut-sebut sebagai berlian terbesar di dunia, dengan berat 793 karat atau 158,6 gram.

Baca juga; Langka, Berlian Biru Terbesar Ini Dihargai Rp687,4 Miliar

Berlian Kohinoor dianggap sebagai harta yang sangat berharga karena diyakini pertama kali ditambang di Guntur di India pada abad ke-13 oleh dinasti Kakatiya. Diperkirakan ukurannya, aslinya 158 karat dan telah dipangkas menjadi 105 karat selama berabad-abad.

Berlian Kohinoor beberapa kali berpindah tangan, melintasi kekaisaran Mughal dan akhirnya Afghanistan, sampai akhirnya diserahkan kepada penyerbu Persia yang dikenal sebagai Nadir Shah. Diyakini bahwa berlian itu diberi nama Kohinoor oleh bangsa Persia.
Ratu Elizabeth II Meninggal, Masalah Berlian Kohinoor 105 Karat Diungkit Kembali


Berlian itu kemudian berpindah tangan melalui berbagai dinasti sebelum akhirnya kembali ke India untuk menghiasi mahkota kaisar Punjab Ranjit Singh pada tahun 1809. Berlian akhirnya diambil oleh penjajah Inggris setelah mencaplok kerajaan Ranjit Singh.

Baca juga; Berlian Cantik Ini Mengandung Mineral Langka, Ditemukan di Kedalaman 660 Km Bawah Tanah

Pemimpin Kongres Shashi Tharoor percaya jika Kohinoor tetap berada di Inggris, menjadi bukti terjadinya penjarahan dan penyelewengan kolonialisme benar-benar tentang segalanya. Pada tahun 1947, pemerintah India sekali lagi menuntut pengembalian berlian Kohinoor, tetapi pemerintah Inggris selalu menolak klaim tersebut.

Sejarawan William Dalrymple menemukan bahwa pewaris Ranjit Singh, Duleep Singh ingin memberikan berlian itu kepada Ratu Victoria sendiri. Dia membenci keputusan untuk menyerahkannya sebagai bagian dari perjanjian yang dia tandatangani sebagai seorang anak.

Pada tahun 2010, dalam kunjungannya ke India, Perdana Menteri Inggris David Cameron menyatakan bahwa jika berlian itu dikembalikan, berarti akan dikeluarkan dari British Museum. Dia juga bersikeras bahwa Kohinoor tidak dicuri.

Mahesh Sharma, Menteri Kebudayaan, kemudian mengesampingkan kemungkinan membawa kembali berlian itu. Dia mengatakan, isu tersebut bukan sesuatu yang baru dan sudah ada sejak zaman pra-kemerdekaan.

Menurut pedoman, jika objek kepentingan nasional ditemukan di setiap bagian negara setelah kemerdekaan negara, maka Kementerian Kebudayaan akan mencoba untuk memulihkannya. Namun, barang antik yang ditemukan sebelum kemerdekaan negara itu tidak termasuk dalam yurisdiksi kementerian.
(wib)
Komentar
Copyright © 2023 SINDOnews.com
read/ rendering in 0.1851 seconds (11.252#12.26)