Tersisa 50 Ekor, Spesies Paus Baru Ditemukan Hidup Eksklusif di Perairan AS

Kamis, 20 Oktober 2022 - 17:25 WIB
loading...
Tersisa 50 Ekor, Spesies Paus Baru Ditemukan Hidup Eksklusif di Perairan AS
Foto udara paus Rice di Teluk Meksiko. Spesies ini secara resmi dinamai pada tahun 2021 dan hanya ditemukan di wilayah timur laut teluk, menjadikannya satu-satunya spesies paus yang endemik di perairan AS. Foto/NOAA
A A A
WASHINGTON - Spesies paus baru ditemukan hidup di perairan Amerika Serikat (AS), namun keberadaannya sudah berada di ambang kepunahan. Sekelompok ilmuwan menyampaikan surat terbuka kepada Presiden AS Joe Biden untuk mengambil Tindakan penyelamatan terhadap Paus Rice yang jumlahnya tinggal 50 ekor.

Paus Rice, juga dikenal sebagai paus Teluk Meksiko (Balaenoptera ricei), adalah paus balin yang endemik di wilayah timur laut Teluk Meksiko. Paus Rice merupakan satu-satunya spesies cetacea yang hidup secara eksklusif di perairan AS.

Spesies ini sebelumnya salah diidentifikasi sebagai populasi terisolasi paus Bryde (Balaenoptera brydei), yang dapat ditemukan di seluruh dunia. Tetapi pada Januari 2021, sebuah penelitian yang diterbitkan dalam jurnal Marine Mammal Science menganalisis individu yang terdampar mati di pantai dan menemukan bahwa paus Rice secara morfologis dan genetik berbeda dari paus Bryde.

Baca juga; Tawuran Massal di Lautan, 15 Orca Keroyok 2 Paus Bungkuk Betina

Spesies yang baru ditemukan ini dapat tumbuh hingga panjang 40 kaki atau 12 meter dan memiliki salah satu repertoar vokal paling kompleks dari semua spesies paus yang dikenal. Para peneliti memperkirakan hanya ada 51 paus Rice yang tersisa. Populasi kecil berada di bawah ancaman dari industri minyak dan gas, serta lalu lintas kapal yang berlebihan dan alat tangkap yang ditinggalkan.

Spesies ini terdaftar sebagai sangat terancam punah oleh International Union for Conservation of Nature (IUCN) Red List of Threatened Species, dan juga dilindungi oleh US Endangered Species Act, serta Marine Mamamal Protection Act. Untuk itu, para ilmuwan meminta pemerintah AS untuk berbuat lebih banyak untuk melindungi paus Rice sebelum musnah selamanya.

“Dengan kelimpahan yang sangat rendah, hilangnya satu paus pun mengancam kelangsungan hidup spesies ini. Kecuali tindakan konservasi yang signifikan diambil, Amerika Serikat kemungkinan akan menyebabkan kepunahan antropogenik pertama spesies paus besar,” tulis para peneliti dikutip SINDOnews dari laman LiveScience, Kamis (20/10/2022).
Tersisa 50 Ekor, Spesies Paus Baru Ditemukan Hidup Eksklusif di Perairan AS


Dalam surat tersebut, para peneliti menjelaskan bahwa ancaman utama terhadap paus Rice terkait dengan pengeboran dan eksplorasi bahan bakar fosil di Teluk Meksiko. Para peneliti memperkirakan bahwa pada tahun 2010, bencana Deepwater Horizon, tumpahan minyak laut terbesar dalam sejarah manusia, yang melepaskan sekitar 377.000 metrik ton minyak ke Teluk Meksiko, bertanggung jawab atas kematian sekitar 20% populasi paus Rice.

Baca juga; Ajaib, Paus Bungkuk Tetap Hidup Setelah 4 Jam Diserang Gerombolan Paus Pembunuh

Para ilmuwan percaya bahwa paus sangat rentan terhadap polusi suara yang diciptakan selama survei seismik, ketika perusahaan bahan bakar fosil meledakkan kolom air dengan gelombang suara yang kuat untuk mendeteksi potensi deposit minyak dan gas di bawah dasar laut. "Gelombang suara ini dapat mengganggu komunikasi, navigasi, dan perilaku makan cetacea dan bahkan membuat beberapa individu tuli secara permanen," tulis para peneliti.

Para peneliti juga menyoroti ancaman yang ditimbulkan oleh serangan kapal. Paus menghabiskan malam beristirahat di bagian atas sekitar 15 meter di bawah permukaan laut, yang membuat mereka sangat rentan terhadap serangan kapal. Paus Rice juga berpotensi rentan terjerat dalam alat tangkap hantu dan menjadi tangkapan sampingan yang tidak diinginkan dari perikanan skala besar.
(wib)
Komentar
Copyright © 2023 SINDOnews.com
read/ rendering in 0.1660 seconds (10.101#12.26)