Pemandangan Aneh Titan Bikin Ilmuwan Bergetar, Bulan Terbesar Saturnus Berselimut Metana

Jum'at, 02 Desember 2022 - 12:54 WIB
loading...
Pemandangan Aneh Titan Bikin Ilmuwan Bergetar, Bulan Terbesar Saturnus Berselimut Metana
Teleskop Luar Angkasa James Webb menangkap pemandangan teraneh dari Titan yang menggetarkan para ilmuwan. Foto/NASA/ESA/CSA
A A A
FLORIDA - Teleskop Luar Angkasa James Webb menangkap pemandangan teraneh dari Titan yang menggetarkan para ilmuwan. Bulan paling besar dari planet Saturnus ini berselimut awan metana.

Titan adalah dunia yang aneh, meskipun sedikit mirip Bumi. Daratannya tersusun atas es, sungai dan laut dipenuhi metana cair dan hidrokarbon lainnya. Atmosfer tebal dan berkabut, dihiasi awan metana.

Teleskop Luar Angkasa James Webb (JWST) telah mengamati dua dari awan tersebut selama pengamatan pada 4 November 2022. Pemandangan Titan yang sedang musim berawan ini menggetarkan para ilmuwan.

Baca juga; Teleskop NASA Hubble Melihat Perubahan Musim di Planet Saturnus

“Fantastis! Senang melihat awan dan tanda albedo yang jelas,” tulis Heidi Hammel, seorang ilmuwan planet di Asosiasi Universitas untuk Penelitian Astronomi dan pimpinan proyek untuk sistem tata surya JWST dikutip SINDOnews dari laman Space, Jumat (2/12/2022).

Conor Nixon, seorang astronom di Pusat Penerbangan Luar Angkasa Goddard NASA di Maryland, mengatur agar JWST menghabiskan total 15 jam di tahun pertamanya untuk mempelajari Titan. Secara khusus, tim Nixon ingin mempelajari atmosfer Titan, antara lain bertujuan untuk memetakan distribusi kabut dan mengidentifikasi gas-gas baru.

Para ilmuwan sangat senang dengan data yang dikirim JWST kepada mereka. “Sekilas, ini sungguh luar biasa. Kurasa kita sedang melihat awan!” tulis Sebastien Rodriguez, seorang astronom di Universite Paris Cite.

Saat mempelajari data, para peneliti mengidentifikasi dua awan yang menarik di atas Kraken Mare, laut terbesar di Titan. Para ilmuwan segera terinspirasi untuk menemukan cara untuk memeriksa kembali awan tersebut untuk memahami bagaimana berubah dari waktu ke waktu.

Baca juga; Bulan Saturnus Mimas Mirip Death Star di Film Star Wars, Diduga Punya Lautan Tersembunyi

Tim menjangkau Observatorium Keck di Hawaii, yang mampu menangkap pengamatan Titan hanya dua hari setelah JWST. “Yang membuat kami senang adalah ada awan di posisi yang sama, tampak seperti berubah bentuk,” kata Imke de Pater, seorang astronom di University of California, Berkeley, yang memimpin pengamatan Keck terhadap Titan.
Pemandangan Aneh Titan Bikin Ilmuwan Bergetar, Bulan Terbesar Saturnus Berselimut Metana


Namun, penyelarasan itu tidak berarti Keck melihat awan yang sama dengan JWST. Para ilmuwan memperkirakan aktivitas awan yang tinggi karena belahan bumi utara Titan sedang mengalami akhir musim panas dan menangkap lebih banyak radiasi matahari, sehingga awan Keck mungkin baru terbentuk.

Pengamatan Titan sangat penting, di jeda antara pengunjung pesawat ruang angkasa ke bulan es. Misi Cassini NASA tiba di Saturnus pada tahun 2004 dan terbang melewati bulan lebih dari seratus kali sebelum kematian pesawat ruang angkasa pada tahun 2017.

NASA sedang mengerjakan misi baru, yang disebut Dragonfly, yang didedikasikan untuk Titan dan akan melihat drone terbang melalui langit berkabut. Ini memungkinkan para ilmuwan untuk mempelajari Titan dari sekitar dua lusin titik pandang.
(wib)
Komentar
Copyright © 2023 SINDOnews.com
read/ rendering in 0.1712 seconds (11.97#12.26)