9 Hal yang Perlu Diketahui Dokter dan Pasien soal Vaksin Pfizer

Jum'at, 08 Januari 2021 - 15:51 WIB
loading...
9 Hal yang Perlu Diketahui Dokter dan Pasien soal Vaksin Pfizer
Untuk kita ketahui, vaksin Pfizer adalah vaksin mRNA pertama yang menerima EUA oleh FDA. Foto/Ist
JAKARTA - Badan Pengawas Obat dan Makanan AS (FDA) mengeluarkan Otorisasi Penggunaan Darurat (EUA) untuk vaksin COVID-19 Pfizer-BioNTech pada 11 Desember 2020 lalu. Vaksin ini diberikan dalam dua dosis yang berjarak 21 hari dari satu dosis ke dosis lainnya dan dilaporkan 95% efektif mencegah COVID-19.

Laman ama-assn.org menyebutkan, otorisasi dan pendistribusian vaksin telah menimbulkan sejumlah pertanyaan di kalangan dokter dan masyarakat. Untuk membantu mengimbangi keraguan vaksin, tiga ahli AMA baru-baru ini duduk untuk mencoba dan menjawab pertanyaan-pertanyaan dasar vaksin tersebut. (Baca juga: Norwegia Selidiki Kematian Dua Manula Setelah Disuntik Vaksin Pfizer)

Para panelisnya adalah Sandra Fryhofer, dokter penyakit dalam, sekaligus asisten profesor kedokteran di Fakultas Kedokteran Universitas Emory, anggota Dewan Pengawas AMA, dan Penghubung AMA ke Dewan Penasihat untuk Praktik Imunisasi (ACIP). Lalu Shannon Curtis, Asisten Direktur, Urusan Federal untuk AMA, dan Marcus Plescia, kepala petugas medis, Asosiasi Pejabat Kesehatan Negara dan Wilayah (ASTHO).

Ketiganya membahas apa yang perlu diketahui dokter tentang vaksin Pfizer dan bagaimana menasihati pasien tentang alokasi vaksin.



1. Vaksin Pfizer adalah vaksin mRNA pertama yang menerima EUA oleh FDA. Apa perbedaan tentang vaksin mRNA?
Meskipun vaksin mRNA -juga dikenal sebagai vaksin messenger RNA- sekarang disetujui untuk pertama kalinya, vaksin tersebut telah menjadi topik penelitian para peneliti selama beberapa dekade. Perbedaan antara vaksin mRNA dan vaksin yang lebih tradisional terletak pada apa yang terkandung di dalam vaksin.

“Vaksin MRNA tidak mengandung virus hidup, sehingga tidak dapat menyebabkan infeksi,” kata Fryhofer. “Mereka tidak bisa memberikan COVID kepada seseorang. Vaksin MRNA tidak memengaruhi atau berinteraksi dengan DNA kita sendiri dengan cara apa pun. RNA pembawa pesan tidak pernah memasuki inti sel dan tidak berkeliaran. Tubuh memecahnya dengan berjam-jam."

2. Apa yang berbeda tentang EUA dibandingkan dengan proses persetujuan vaksin biasa dan
EUA?

Berbeda dengan persetujuan suatu vaksin. Menurut situs FDA, EUA "adalah mekanisme untuk memfasilitasi ketersediaan dan penggunaan tindakan medis, termasuk vaksin, selama keadaan darurat kesehatan masyarakat".

Suatu produk dapat menerima EUA jika memenuhi standar efektivitas dan penilaian manfaatnya dibandingkan dengan risikonya adalah menguntungkan. “Sangat penting bahwa semua orang tahu bahwa (EUA) tidak selalu mengambil jalan pintas atau memotong tinjauan FDA,” kata Curtis.

“Sungguh, kami hanya memotong sedikit birokrasi, beberapa dokumen, dan waktu yang diperlukan untuk melakukannya alih-alih memotong sudut apa pun pada keamanan dan kemanjuran atau mempersingkat prosesnya,” ujarnya.

Curtis menambahkan, FDA telah transparan dalam proses peninjauannya dan mengharapkan setiap produsen yang menerima EUA untuk melanjutkan uji klinisnya dan pada akhirnya mengejar persetujuan resmi FDA.



3. Jika Anda sudah pernah tertular COVID-19 atau menerima antibodi monoklonal, apakah Anda masih harus mendapatkan vaksin?
Ya, kata Fryhofer, meskipun orang yang menerima antibodi monoklonal atau serum penyembuhan harus menunggu setidaknya 90 hari sebelum mendapatkan vaksin.

4, Haruskah wanita hamil mendapatkan vaksin?
Wanita hamil atau menyusui dapat menerima vaksin jika mereka mau. Namun, data keamanan tentang populasi ini tidak diketahui saat ini. Seorang wanita yang sedang hamil atau menyusui harus berkonsultasi dengan dokternya tentang apa yang terbaik untuk dirinya dan bayinya.

5. Adakah orang yang tidak boleh mendapatkan vaksin?
Menurut ACIP, orang yang memiliki riwayat reaksi alergi terhadap vaksin apa pun sebaiknya tidak divaksinasi saat ini. Kata Fryhofer, tidak ada tanda-tanda reaksi alergi selama uji coba Pfizer. Tetapi beberapa orang di Inggris mengalami reaksi alergi parah terhadap vaksin di awal bulan.

Fryhofer juga memperingatkan tentang mendapatkan vaksin pada waktu yang sama atau segera setelah suntikan flu. “Vaksin COVID sebaiknya tidak diberikan bersamaan dengan vaksin lain sekarang,” katanya. “Protokol penelitian untuk vaksin ini tidak mengizinkan pemberian bersama vaksin lain, jadi jangan lakukan itu. Kami ingin vaksin ini melakukan pekerjaan terbaiknya.”

Pusat Pengendalian dan Pencegahan Penyakit (CDC) merekomendasikan setidaknya jeda waktu dua pekan antara mendapatkan vaksin COVID-19 Pfizer dan vaksin lainnya.

6. Adakah efek samping yang diharapkan dari vaksin?
Seperti vaksin lainnya, pasien mungkin mengalami beberapa efek samping. Penting bagi dokter untuk memastikan pasien mereka memahami efek samping, yang meliputi nyeri atau bengkak di tempat suntikan, serta demam, menggigil, kelelahan atau sakit kepala. .

“Gejala biasanya lebih buruk setelah dosis kedua, dan biasanya lebih buruk pada pasien yang lebih muda dibandingkan dengan pasien yang lebih tua,” kata Fryhofer. “Tapi Anda bisa menganggap gejala ini sebagai tanda bahwa vaksin itu bekerja.”

7. Informasi lain apa yang harus diketahui dokter dan pasien tentang vaksin?
Plescia menyebut pengembangan vaksin COVID-19 sebagai keajaiban sains, tetapi ia juga mengingatkan bahwa vaksin tidak akan membuat COVID-19 hilang dengan sendirinya.

“Vaksin adalah salah satu alat dalam toolkit yang kami miliki saat ini,” ujarnya. “Sangat penting bahwa orang-orang terus mempraktikkan intervensi jarak sosial yang kami lakukan sejauh ini, terutama mengenakan masker.”

8. Sumber daya apa yang dibuat AMA bagi dokter untuk mendapatkan informasi lebih lanjut tentang vaksin COVID-19?
AMA telah membuat pusat sumber daya vaksin COVID-19 yang menampilkan berbagai informasi yang relevan dengan dokter tentang pengembangan dan distribusi vaksin COVID-19. AMA juga bermitra dengan CDC dan FDA untuk menyediakan serangkaian webinar pendidikan yang membantu menjelaskan proses pengembangan vaksin dan menawarkan data yang lebih dalam untuk memahami hasil keamanan dan kemanjuran. Webinar ini juga tersedia di pusat sumber daya vaksin AMA COVID-19.

9. Informasi lain apa yang harus diketahui dokter dan pasien tentang vaksin?
Plescia menyebut pengembangan vaksin COVID-19 sebagai keajaiban sains. Hnya dia juga mengingatkan bahwa vaksin tidak akan membuat COVID-19 hilang dengan sendirinya.

“Vaksin adalah salah satu alat dalam toolkit yang kami miliki saat ini,” ujarnya.

“Sangat penting bahwa orang-orang terus mempraktikkan intervensi jarak sosial yang kami lakukan sejauh ini, terutama mengenakan marker,” tandasnya. (Baca juga: Benarkah Khalifah Utsman bin Affan Dikorbankan Bani Umayyah? )
(iqb)
preload video
KOMENTAR ANDA