Planet Bumi Sekarat Lebih Cepat dari yang Kita Duga

Minggu, 17 Januari 2021 - 19:31 WIB
loading...
Planet Bumi Sekarat Lebih Cepat dari yang Kita Duga
Pohon hangus terlihat di Jalan Pallet Creek selama kebakaran Bobcat di Valyermo, California, tahun 2020. Perubahan iklim diperkirakan memperburuk frekuensi dan intensitas kebakaran hutan tahunan. Foto/Kyle Grillot/Getty/Live Science
JAKARTA - Ancaman tiga kali lipat dari perubahan iklim , hilangnya keanekaragaman hayati , dan kelebihan populasi sedang terjadi di Bumi .

Umat manusia sedang menuju masa depan yang mengerikan dari kepunahan massal, krisis kesehatan, dan gangguan terus menerus akibat perubahan iklim terhadap masyarakat. Ini hanya dapat dicegah jika para pemimpin dunia mulai menanggapi ancaman lingkungan dengan serius. Peringatan tersebut disampaikan para ilmuwan dalam sebuah makalah baru yang diterbitkan 13 Januari di jurnal Frontiers in Conservation Science. Baca juga: Pandemi dan Perubahan Iklim Tingkatkan Ancaman Terhadap Kesehatan Manusia

Dalam makalah tersebut, tim yang terdiri dari 17 peneliti yang berbasis di Amerika Serikat, Meksiko, dan Australia menggambarkan tiga krisis besar yang dihadapi kehidupan di Bumi: gangguan iklim, penurunan keanekaragaman hayati, dan konsumsi berlebihan dan kelebihan populasi manusia. Mengutip lebih dari 150 penelitian, tim berpendapat tiga krisis ini -yang akan meningkat dalam beberapa dekade mendatang- menempatkan Bumi pada posisi yang lebih genting daripada yang disadari kebanyakan orang, dan bahkan dapat membahayakan umat manusia.

Inti dari makalah baru ini bukanlah untuk memarahi warga biasa atau memperingatkan bahwa semuanya telah hilang, tulis para penulis. Melainkan untuk menggambarkan dengan jelas ancaman yang dihadapi planet kita sehingga orang-orang dan semoga para pemimpin politik mulai menganggap mereka serius dan merencanakan tindakan mitigasi sebelum terlambat.

"Kita bukanlah panggilan untuk menyerah," tulis para penulis di makalahnya. "Kami bertujuan untuk menyediakan 'pancuran air dingin' yang realistis dari keadaan planet ini kepada para pemimpin yang penting untuk perencanaan guna menghindari masa depan yang mengerikan."



Akan seperti apa masa depan itu? Sebagai permulaan, tulis tim, alam akan jauh lebih "kesepian". Sejak dimulainya pertanian 11.000 tahun lalu, Bumi telah kehilangan sekitar 50% tumbuhan darat dan sekitar 20% keanekaragaman hayati hewan, kata penulis, mengutip dua penelitian, satu dari 2018 dan lainnya dari 2019. Jika tren saat ini berlanjut , sebanyak 1 juta dari 7 juta-10 juta spesies tumbuhan dan hewan di Bumi dapat menghadapi kepunahan dalam waktu dekat.

"Hilangnya keanekaragaman hayati yang begitu besar juga akan mengganggu setiap ekosistem utama di planet ini. Dengan lebih sedikit serangga untuk menyerbuki tanaman, lebih sedikit tanaman untuk menyaring udara, air dan tanah, dan lebih sedikit hutan untuk melindungi pemukiman manusia dari banjir dan alam lainnya adalah bencana," tulis tim tersebut, seperti dilaporkan Live Science.

Masa depan gelap yang dijelaskan dalam makalah ini bisa teratasi jika para pemimpin dunia dan pembuat kebijakan mulai segera menangani masalah dengan serius. Begitu para pemimpin menerima "gawatnya situasi", maka perubahan skala besar yang diperlukan untuk melestarikan planet kita dapat dimulai. "Perubahan itu harus menyapu, termasuk penghapusan pertumbuhan ekonomi yang berkelanjutan ... dan keluar cepat dari penggunaan bahan bakar fosil," saran para penulis. Baca juga: Rudal Jarak Jauh Iran Jatuh Dekat Kapal Induk AS di Samudra Hindia
(iqb)
preload video
KOMENTAR ANDA