Firaun Mesir Seqenenre Taa II Dieksekusi dengan Kejam di Medan Perang

Rabu, 17 Februari 2021 - 14:29 WIB
loading...
Firaun Mesir Seqenenre Taa II Dieksekusi dengan Kejam di Medan Perang
Ahli radiologi Sahar Saleem berdiri disamping mumi Seqenenre Taa II selama pemindaian CT. Foto/Sahar Saleem
KAIRO - Studi computed tomography (CT) yang dilakukan arkeolog Mesir terhadap mumi Firaun Seqenenre Taa II mengungkap fakta yang mengejutkan. Mumi Raja Seqenenre Taa II penuh luka yang diduga akibat pembantaian saat di medan perang.

Sebelumnya, para arkeolog coba mengungkap fakta soal mumi rusak yang ditemukan yang merupakan mumi dari Firaun Mesir Seqenenre Taa II. Mumi tersebut memiliki luka besar di dahinya, luka di sekitar mata dan pipinya.

Firaun Mesir Seqenenre Taa II Dieksekusi dengan Kejam di Medan Perang


Di dasar tengkorak juga terdapat luka tusukan tombak yang mungkin telah mencapai batang otak. Para penyerang, tampaknya mengepung penguasa Mesir tersebut sebelum mengeksekusinya dengan kejam.

"Ini menunjukkan bahwa Seqenenre benar-benar berada di garis depan dengan tentaranya, mempertaruhkan nyawanya untuk membebaskan Mesir," kata penulis utama studi Sahar Saleem, seorang profesor radiologi di Universitas Kairo seperti dilansir Live Science.



Seqenenre Taa II adalah Raja Mesir Selatan yang memerintah sekitar 1558 SM hingga 1553 SM. Namun di masa pemerintahan Seqenenre Taa II, Hyksos yang menguasai Mesir Utara menjajah Mesir Selatan.

Menurut dokumen sejarah Mesir, Seqenenre Taa II memberontak terhadap penjajah setelah menerima keluhan dari raja Hyksos bahwa suara kuda nil di kolam suci Thebes mengganggu tidurnya. Padahal Raja Hykos tinggal di ibu kota Avaris yang jaraknya 400 mil (644 kilometer) dari kolam suci itu. Kemudian Raja Hyksos menuntut kolam suci dihancurkan.

Permintaan itu dianggap penghinaan besar bagi Seqenenre Taa II . Teks pada lempengan batu berukir yang ditemukan di Thebes menceritakan bahwa putra Seqenenre Taa II dan penerus langsungnya, Kamose, tewas dalam pertempuran melawan Hyksos.

Tidak ada yang tahu apa yang terjadi pada firaun, bahkan setelah muminya ditemukan pada tahun 1886. Para arkeolog melihat luka di tengkorak dan berspekulasi bahwa dia telah terbunuh dalam pertempuran atau mungkin dibunuh dalam kudeta istana.

Para arkeolog abad ke-19 yang menemukan mumi itu melaporkan bau busuk ketika mereka membukanya, membuat mereka curiga bahwa mumi itu dibalsem dengan tergesa-gesa di medan perang.



Studi baru menggunakan sinar-X dari berbagai sudut untuk membangun gambar 3D mumi firaun. Jenazah firaun berada dalam kondisi yang buruk, dengan tulang yang terkelupas dan kepala terlepas dari bagian tubuh lainnya.

Luka di tengkorak menceritakan kisah kematian yang brutal. Seqenenre Taa II memiliki luka sepanjang 7 sentimeter di dahinya, yang kemungkinan dari sabetan kapak atau pedang. Luka lain yang berpotensi fatal di atas mata kanan firaun memiliki panjang 3,2 cm dan kemungkinan luka akibat kapak.

Firaun Mesir Seqenenre Taa II Dieksekusi dengan Kejam di Medan Perang
halaman ke-1
preload video
KOMENTAR ANDA