Stasiun Luar Angkasa Internasional Diserang Bakteri Asing, Apa Ini Ulah Alien?

Rabu, 17 Maret 2021 - 10:32 WIB
loading...
Stasiun Luar Angkasa Internasional Diserang Bakteri Asing, Apa Ini Ulah Alien?
Foto:dok/NASA
A A A
CALIFORNIA - Para peneliti dari Amerika Serikat dan India yang bekerja di NASA kini telah menemukan empat jenis bakteri yang hidup di tempat berbeda di Stasiun Luar Angkasa Internasional atau ISS . Tiga diantara empat strain bakteri tersebut tidak diketahui asalnya.

Tiga dari empat strain diisolasi pada tahun 2015 dan 2016. Satu bakteri ditemukan di panel atas stasiun penelitian ISS, yang kedua ditemukan di Cupola, yang ketiga ditemukan di permukaan meja makan. Kemudian yang keempat ditemukan di filter HEPA tua yang dikembalikan ke Bumi pada tahun 2011. (Baca: SpaceX Luncurkan Empat Astronot ke Stasiun Luar Angkasa)

Keempat strain tersebut termasuk dalam famili bakteri yang ditemukan di tanah dan air tawar. Mereka terlibat dalam fiksasi nitrogen, pertumbuhan tanaman, dan dapat membantu menghentikan patogen tanaman. Pada dasarnya, bakteri baik ada di sekitar manusia jika menanam sesuatu.

Salah satu strain yang ditemukan di filter HEPA diidentifikasi sebagai spesies yang dikenal Methylorubrum rhodesianum. Tiga lainnya diurutkan dan ditemukan semuanya berasal dari spesies yang sama, yang sebelumnya tidak teridentifikasi, dan strainnya diberi nama IF7SW-B2T, IIF1SW-B5, dan IIF4SW-B5.

Tim yang dipimpin oleh ahli genetika Universitas California Selatan Swati Bijlani, telah mengusulkan untuk menamai spesies baru Methylobacterium ajmalii. Nama ini merujuk pada seorang ilmuwan keanekaragaman hayati India yang terkenal Ajmal Khan. Penemuan baru ini juga terkait erat dengan spesies yang sudah dikenal bernama M. indicum. (Baca juga: Planet Asing Berjarak 41 Juta Tahun Cahaya Terpantau Membentuk Atmosfer Baru)

"Untuk menumbuhkan tanaman di tempat ekstrim di mana sumber daya minim, isolasi mikroba baru yang membantu mendorong pertumbuhan tanaman dalam kondisi stres sangat penting," jelas dua tim, Kasthuri Venkateswaran dan Nitin Kumar Singh dari JPL NASA, dalam pernyataan pers.

Mengingat kita sudah tahu bahwa mikroba ini dapat bertahan dalam kondisi keras ISS , tim menempatkan keempat strain tersebut melalui analisis genetik untuk mencari gen yang dapat digunakan untuk membantu mendorong pertumbuhan tanaman.

Para peneliti menemukan bahwa salah satu strain ISS, yaitu IF7SW-B2T memiliki gen menjanjikan yang terlibat dalam pertumbuhan tanaman, termasuk gen untuk enzim penting untuk sitokinin, yang mendorong pembelahan sel di akar dan pucuk. (Baca juga: Arkeolog Temukan BH berusia 5 Abad, Netizen Gempar)

Ada lebih banyak penelitian yang harus dilakukan di sini - para peneliti mengakui bahwa mereka hampir tidak menyentuh permukaan keragaman mikroba di stasiun luar angkasa. Sekitar 1.000 sampel telah dikumpulkan di ISS, tetapi masih menunggu perjalanan kembali ke Bumi.
(ysw)
Komentar
Copyright © 2022 SINDOnews.com
read/ rendering in 0.1053 seconds (10.177#12.26)