Astronom Temukan Planet Teraman untuk Dihuni Makhluk Hidup di Bima Sakti

Rabu, 31 Maret 2021 - 17:37 WIB
loading...
Astronom Temukan Planet Teraman untuk Dihuni Makhluk Hidup di Bima Sakti
Astronom atau ilmuwan perbintangan menemukan tempat teraman bagi kehidupan di Bima Sakti yang berjarak sekitar 26.000 tahun cahaya dari pusatnya. Foto/VW Pics/Universal Images Group/Getty Images/Live Science
HOUSTON - Para astronom telah mencari di seluruh pelosok Galaksi Bima Sakti untuk mengidentifikasi tempat teraman yang bisa ditempati makhluk hidup. Penelitian terbaru telah menemukan tempat tersebut. Baca juga: Sulit Dipercaya, Proses Gambar Galaksi Bima Sakti Ini Butuh Waktu 12 Tahun

Penemuan baru ini dibuat oleh sekelompok astronom Italia, yang mempelajari lokasi di mana ledakan kuat kosmik membunuh kehidupan. Ledakan ini, seperti ledakan supernova dan sinar gamma, memuntahkan partikel berenergi tinggi dan radiasi yang dapat merusak DNA serta membunuh kehidupan.

Dengan logika ini, para astronom beralasan, daerah yang lebih ramah untuk hidup akan menjadi daerah yang jarang terjadi ledakan kosmik. "Ledakan kosmik yang kuat tidak dapat diabaikan untuk keberadaan kehidupan di galaksi kita sepanjang sejarah kosmiknya," kata penulis utama studi baru tersebut, Riccardo Spinelli, astronom di Universitas Insubria di Italia.

"Peristiwa ini telah memainkan peran dalam membahayakan kehidupan di sebagian besar Bima Sakti," tambahnya.

Selain menemukan titik api paling mematikan, para astronom juga mengidentifikasi tempat teraman sepanjang sejarah galaksi, sejak 11 miliar tahun lalu. Hasilnya menunjukkan kita saat ini berada di tepi banyak kompleks hunian yang ramah. Tapi di masa muda Bima Sakti, tepi galaksi adalah taruhan yang lebih aman.



Zona Galactic Goldilocks
Banyak faktor yang membuat planet bisa dihuni. Misalnya, planet harus berada di zona Goldilocks, di mana panas dan aktivitas dari bintang induknya tidak terlalu banyak atau terlalu sedikit. Namun selain kondisi lokal ini, kehidupan juga harus memerangi radiasi berbahaya yang datang dari ruang antarbintang.

Peristiwa kosmik yang dahsyat, seperti supernova dan semburan sinar gamma, mengalirkan partikel berbahaya berenergi tinggi dengan kecepatan mendekati kecepatan cahaya. Tidak hanya mereka dapat membunuh semua makhluk hidup yang kita ketahui, partikel-partikel ini juga dapat melucuti seluruh atmosfer planet terdampak.

Setelah kejadian seperti itu, para ilmuwan percaya planet yang mengorbit pada sistem bintang di dekatnya akan terhapus dari kehidupan. "Untuk planet yang sangat dekat dengan ledakan bintang, masuk akal bahwa ada sterilisasi lengkap," kata Spinelli kepada Live Science. "Di tempat yang jauh itu, kepunahan massal lebih mungkin terjadi."

Para penulis dalam studi, menyatakan, ledakan sinar gamma di dekatnya telah memainkan peran utama dalam peristiwa kepunahan massal Ordovisium sekitar 450 juta tahun lalu -yang terbesar kedua dalam sejarah Bumi. Meskipun tidak ada bukti konkret yang mengaitkan ledakan sinar gamma tertentu dengan peristiwa kepunahan ini, para penulis berpikir hal itu mungkin terjadi, mengingat posisi Bumi di galaksi.

Dengan menggunakan model pembentukan dan evolusi bintang, para astronom menghitung kapan wilayah tertentu galaksi akan dibanjiri radiasi pembunuh. Pada awal sejarah galaksi, galaksi bagian dalam hingga sekitar 33.000 tahun cahaya diterangi dengan pembentukan bintang yang intens, yang membuatnya tidak ramah. Pada saat ini, galaksi sering diguncang oleh ledakan kosmik yang kuat, tetapi daerah terluar, yang memiliki lebih sedikit bintang, sebagian besar terhindar dari bencana alam ini.



Hingga sekitar 6 miliar tahun lalu, sebagian besar galaksi secara teratur disterilkan oleh ledakan besar. Saat galaksi menua, ledakan seperti itu menjadi kurang umum.

Saat ini, wilayah tengah, yang membentuk cincin dari 6.500 tahun cahaya dari pusat galaksi hingga sekitar 26.000 tahun cahaya dari pusat, adalah area teraman bagi kehidupan. Lebih dekat ke pusat, supernova dan peristiwa lain masih umum, dan di pinggiran, terdapat lebih sedikit planet terestrial dan lebih banyak semburan sinar gamma.

Beruntung bagi kita, lingkungan galaksi Bumi semakin ramah-hidup. Di masa depan galaksi jangka panjang, akan ada lebih sedikit peristiwa ekstrem di dekatnya yang dapat menyebabkan kepunahan massal lainnya. Baca juga: Utak-atik Kasus Hambalang, Benny: Saya Tahu Persis Max, Jhoni dan Marzuki Alie

Kesimpulan makalah baru tampak masuk akal pada pandangan pertama. "Saya senang mencatat bahwa mereka tampaknya menempatkan (penelitian) dalam kerangka yang ketat dan memiliki harapan yang realistis tentang apa yang akan dilakukan ledakan sinar gamma, dan memperhitungkan faktor-faktor yang terkadang dilupakan orang. Seperti bagaimana energi dan materi yang dilepaskan oleh semburan sinar gamma tidak sama di semua arah," kata Steven Desch, seorang astrofisikawan di Arizona State University, mengatakan kepada Live Science. "Saya belum memeriksa nomor mereka secara mendetail, tapi pada pandangan pertama itu masuk akal."
(iqb)
preload video
KOMENTAR ANDA