Dilanda Kekeringan, Yordania Akan Membangun Pabrik Desalinasi Laut Merah

Selasa, 15 Juni 2021 - 11:05 WIB
loading...
Dilanda Kekeringan, Yordania Akan Membangun Pabrik Desalinasi Laut Merah
Pemerintah Yordania berencana untuk membangun pabrik desalinasi Laut Merah yang beroperasi dalam waktu lima tahun. Foto/dok
AMMAN - Pemerintah Yordania berencana untuk membangun pabrik desalinasi Laut Merah yang beroperasi dalam waktu lima tahun. Pabrik desalinasi ini untuk menyediakan air minum bagi 10 juta penduduknya.

Juru bicara Kementerian Air dan Irigasi Omar Salameh mengatakan kepada AFP, biaya proyek diperkirakan sekitar US$ 1 miliar. Pabrik akan dibangun di Teluk Aqaba, di Yordania selatan.

BACA: Sudah Divaksin Tapi masih Terpapar Covid-19, Kenapa?

"Pabrik tersebut diharapkan dapat menghasilkan 250-300 juta meter kubik air minum per tahun, dan akan siap beroperasi pada tahun 2025 atau 2026," kata Salameh.

"Ini akan menutupi kebutuhan air minum (di Yordania ) selama dua abad ke depan," katanya, menambahkan bahwa air desalinasi akan disalurkan dari Aqaba di Laut Merah ke seluruh negeri.

Yordania adalah salah satu negara yang paling kekurangan air di dunia. Para ahli mengatakan negara itu, yang berpenduduk 10 juta orang, sekarang berada dalam kondisi kekeringan paling parah dalam sejarahnya.



Tiga belas konsorsium internasional telah mengajukan penawaran, dan pemerintah akan memilih lima di antaranya pada Juli, kata Salameh.

Desalinasi air adalah penguras energi utama, dan perusahaan harus menyarankan cara menjalankan pabrik di Yordania, yang tidak memiliki cadangan minyak besar.

Bulan lalu Salameh mengatakan kepada AFP bahwa Yordania membutuhkan sekitar 1,3 miliar meter kubik air per tahun.

BACA JUGA: Terungkap! Maling Online Wara-wiri di Kemenlu Asia dan Afrika



Tetapi jumlah yang tersedia sekitar 850 hingga 900 juta meter kubik, dengan kekurangan "karena curah hujan yang rendah, pemanasan global, pertumbuhan populasi dan arus masuk pengungsi yang berurutan", katanya.

Tahun ini, cadangan bendungan air minum utama telah mencapai tingkat kritis, hanya sepertiga dari kapasitas normalnya.
(ysw)
preload video
KOMENTAR ANDA