Ilmuwan Ungkap Misteri Lenyapnya Air Danau Besar di Antartika

Rabu, 14 Juli 2021 - 01:01 WIB
loading...
Ilmuwan Ungkap Misteri Lenyapnya Air Danau Besar di Antartika
Danau di atas Amery Ice Shelf Antartika Timur yang luasnya setara Teluk San Diego hilang hanya dalam 6 hari. Foto: Landsat8/USGS and NASA
JAKARTA - Ilmuwan berhasil mengungkap misteri hilangnya air di danau antartika yang terjadi hanya dalam hitungan hari. Danau di atas Amery Ice Shelf Antartika Timur yang luasnya setara Teluk San Diego hilang hanya dalam 6 hari.

Dilansir Sciencenews, Selasa (13/7/2021), hilangnya air danau itu tertangkap dalam citra satelit Landsat 8 milik American Earth Observation. Dalam enam hari, sekitar 750 juta meter kubik air danau lenyap meninggalkan lubang pembuangan dalam yang dipenuhi dengan retakan es.

BACA: Gunung Es Terbesar di Antartika Hancur Seperti Potongan Puzle

“Jumlah air yang ada di danau itu dua kali lipat dari San Diego Bay. Kita berbicara tentang banyak air,” kata Helen Fricker, ahli glasiologi di Scripps Institution of Oceanography di La Jolla, California.

Sekarang, menggunakan data satelit untuk merekonstruksi peristiwa tersebut, para ilmuwan telah memecahkan misteri danau Antartika yang menghilang itu.

Kemungkinan besar, massa air itu memecahkan lapisan es di bawahnya. Saluran di es kemudian terbentuk, dan air terkuras sekaligus, dalam aliran seperti Air Terjun Niagara, ahli glasiologi Roland Warner, Fricker dan rekan melaporkan 23 Juni di Geophysical Research Letters.



BACA JUGA: Asyik, Seluruh Staf Microsoft Diguyur Bonus Rp21,7 Juta Selama Pandemi

Sebelum mereka tahu tentang kemana hilangnya danau itu, para ilmuwan pertama kali melihat lubang di dasar danau. “Itu kebetulan,” kata Fricker Warner, dari University of Tasmania di Hobart, Australia yang telah menjelajahi citra satelit Antartika pada Januari 2020.

Warner melihat depresi es, yang disebut doline, membentang 11 kilometer persegi dan kedalaman sekitar 80 meter. Fricker, dan rekan-rekan mereka menemukan kapan depresi itu terbentuk.

Gambar satelit yang lebih tua mengungkapkan bahwa sebuah danau telah berada di tempat itu setidaknya sejak tahun 1973. Menggunakan data satelit laser altimeter, tim mengumpulkan perkiraan perubahan ketinggian permukaan dari waktu ke waktu dan dari perkiraan berapa banyak air yang pernah dimiliki danau.



BACA JUGA: Deretan Mobil Konsep dengan Desain Gila yang Gemparkan Dunia Otomotif

Tidak jelas apakah hilangnya danau itu terkait dengan perubahan iklim. Danau es dan dolin terjadi secara teratur di lapisan es ini Antartika , kata Fricker. Tetapi ini adalah pertama kalinya para ilmuwan memiliki bukti untuk mengumpulkan bagaimana peristiwa seperti itu terjadi.
(ysw)
preload video
KOMENTAR ANDA