Telur Penyu Berusia 80 Juta Tahun dengan Sisa Embrio Ditemukan di China

Rabu, 25 Agustus 2021 - 11:39 WIB
loading...
Telur Penyu Berusia 80 Juta Tahun dengan Sisa Embrio Ditemukan di China
Foto dan gambar CT scan telur nanhsiungchelyid dari Formasi Xiaguan, China dengan berbagai kondisi. Foto (C) menunjukkan tulang embrionik yang terbuka dan sisa-sisa embrio. Foto/dok
BEIJING - Arkeolog China menemukan telur penyu berusia 80 juta tahun dengan sisa-sisa embrio di provinsi Henan, Cina. Penemuan ini adalah salah satu dari sedikit fosil telur penyu yang diketahui mengandung embrio dengan detail anatomi.

“Fosil penyu dari Mesozoikum diketahui dari kelimpahan dan keanekaragaman yang tinggi,” kata Dr. Fenglu Han dari China University of Geosciences dikutip Science Alert, Rabu (25/8/2021).

Diketahui, beberapa fosil telur penyu juga ditemukan di provinsi Henan, Shandong, dan Zhejiang, yang semuanya berasal dari oofamili Testudoolithidae.

BACA: Tongkat Ular MIlik Dukun dari 4.400 Tahun Lalu Ditemukan di Finlandia



Embrio kura-kura yang difosilkan bahkan lebih jarang daripada telur. Penelitian kami mewakili deskripsi anatomi dan identifikasi taksonomi pertama dari kura-kura embrionik Mesozoikum,” katanya.

Dalam studi tersebut, ahli paleontologi memeriksa telur penyu bercangkang tebal dan lengkap yang mengandung sisa-sisa embrio dari sekitar 94 hingga 70 juta tahun yang lalu.

Telur, yang dikumpulkan di Kabupaten Neixiang, Kota Nanyang, provinsi Henan China, berbentuk bulat dan besar, dengan diameter sekitar 5,4 x 5,9 cm (2,1 x 2,3 inci). Spesimen ini adalah salah satu telur penyu Mesozoikum bercangkang terbesar dan paling tebal yang pernah diketahui.

Berdasarkan ciri-ciri telur dan sisa-sisa embrio , mereka dapat dengan percaya diri menetapkan telur tersebut ke dalam famili Nanhsiungchelyidae. “Spesimen tersebut dikaitkan dengan Nanhsiungchelyidae, kelompok kura-kura darat besar yang telah punah, kemungkinan spesies Yuchelys nanyangensis,” kata mereka.

BACA JUGA: Lakukan 6 Langkah Ini untuk Menghilangkan Bau Pada Karpet Mobil

Spesimen baru juga memungkinkan identifikasi cengkeraman telur nanhsiungchelyid lainnya dan perbandingan dengan Adocidae. “Cangkang telur berkapur nanhsiungchelyids yang luar biasa tebal dibandingkan dengan semua kura-kura lainnya mungkin terkait dengan adaptasi gaya bersarang ke lingkungan yang sangat keras,” katanya.
(ysw)
preload video
KOMENTAR ANDA