Terjadi Insiden, NASA Tunda Peluncuran Teleskop Luar Angkasa James Webb

Rabu, 24 November 2021 - 06:03 WIB
loading...
Terjadi Insiden, NASA Tunda Peluncuran Teleskop Luar Angkasa James Webb
Peluncuran Teleskop Luar Angkasa James Webb yang semula dijadwalkan pada 18 Desember diundur menjadi 22 Desember 2021. Foto/ESA
CALIFORNIA - Peluncuran Teleskop Luar Angkasa James Webb (JWST) yang semula dijadwalkan dikirim ke orbit pada 18 Desember, kembali diundur menjadi 22 Desember 2021. Ilmuwan yang sedang melakukan perakitan menemukan insiden yang dikhawatirkan bisa membuat kejutan mekanis sehingga mengurangi sensitifitas sensor telesop.

Dikutip dari BBC, Rabu (24/11/2021), Sebuah pernyataan badan antariksa AS mengatakan sebuah "insiden" terjadi selama persiapan peluncuran yang mungkin menyebabkan getaran tiba-tiba di observatorium. Akibat indisden itu, NASA menunda tanggal pasti untuk mengirim teleskop itu ke orbit.

JWST adalah teleskop canggih penerus teleskop veteran Hubble senilai USD10 miliar. Teleskop ini telah dirancang untuk melihat lebih dalam ke Semesta daripada Hubble.

BACA: Ternyata Bulan Menyimpan Oksigen yang Mampu Menopang Hidup 8 Miliar Orang



Para ilmuwan juga berharap untuk menggunakan kemampuannya yang lebih maju untuk mempelajari atmosfer planet-planet yang jauh dengan harapan bahwa tanda-tanda kehidupan dapat dideteksi. Webb saat ini berada di pelabuhan antariksa Kourou Eropa di Guyana Prancis.

Insinyur sedang dalam proses memasang teleskop ke adaptor peluncurannya ketika tiba-tiba penjepit pengaman terbuka. Kekhawatirannya adalah peristiwa itu mungkin telah mengirimkan kejutan mekanis melalui teleskop.

Pernyataan badan antariksa AS berbunyi: "Sebuah dewan peninjau anomali yang dipimpin NASA segera diadakan untuk menyelidiki dan melakukan pengujian tambahan untuk menentukan dengan pasti bahwa insiden itu tidak merusak komponen apa pun. NASA dan mitra misinya akan memberikan pembaruan ketika pengujian selesai pada akhir minggu ini."

Dr Thomas Zurbuchen, direktur sains di NASA, mengatakan sensor yang biasanya diletakkan di teleskop selama transportasi telah dilepas. "Hanya untuk berhati-hati ke sejumlah kecil subsistem dan lakukan tes fungsional untuk memastikan bahwa tidak ada yang terjadi saat energi ini masuk ke [teleskop]," katanya kepada wartawan.

BACA JUGA: Simak, Ini Cara Membaca Kode Huruf dan Angka di Ban Mobil

Teleskop dianggap kuat karena didesain mampu bertahan dari guncangan dan kebisingan yang intens ketika roket Ariane-nya naik dari landasan peluncuran.



Jika penyelidikan saat ini tidak menemukan kesalahan apa pun, Insinyur akan bergerak maju dengan mengisi bahan bakar teleskop, sebelum mengangkatnya di atas roket Ariane sekitar satu minggu sebelum diluncurkan ke landasan peluncuran. JWST adalah proyek bersama antara NASA dan badan antariksa Eropa dan Kanada.
(ysw)
preload video
KOMENTAR ANDA