Bulan Jupiter, Europa, Dicurigai Sembunyikan Kehidupan di Bawah Lapisan Es

Rabu, 20 April 2022 - 14:17 WIB
loading...
Bulan Jupiter, Europa, Dicurigai Sembunyikan Kehidupan di Bawah Lapisan Es
Sebuah studi baru yang mengeksplorasi lapisan cangkang es Europa, salah satu bulan terbesar Jupiter, diyakini menyembunyikan kehidupan alien di bawah lapisan esnya. Foto/Studyfinds
A A A
STANFORD - Sebuah studi baru yang mengeksplorasi lapisan cangkang es Europa, salah satu bulan terbesar Jupiter , diyakini menyembunyikan kehidupan alien di bawah lapisan esnya. Dari eksplorasi itu diketahui bahwa satelit dingin itu memiliki kesamaan dengan Greenland, yang merupakan rumah bagi kehidupan airnya yang unik.

Para peneliti di Stanford percaya bahwa kehidupan bisa saja berevolusi di kantong-kantong air yang dangkal di dekat permukaan bulan. Temuan ini berasal dari analisis bentang alam simetris yang disebut punggungan ganda.

Mereka membentang ratusan mil melintasi permukaan Europa, mengapit palung yang dangkal. Pengamatan radar penembus es menangkap formasi jenis fitur geometris yang sama di barat laut Greenland. Ini adalah bukti kuat dari lingkungan yang berpotensi layak huni di bagian luar satelit Jovian.

“Jika mekanisme yang kita lihat di Greenland terjadi di Europa, itu menunjukkan ada air di mana-mana. Ada kemungkinan bahwa kehidupan memiliki kesempatan jika ada kantong air di cangkangnya,” kata Profesor Dustin Schroeder dikutip SINDOnews dari laman Studyfinds, Rabu (20/4/2022).

Baca juga; Setelah Mars, China Berencana Jelajahi Jupiter

Setelah pemeriksaan lebih lanjut, mereka mengidentifikasi versi mini dari fitur paling menonjol di Europa, yang sebagian besar datar. Prof Schroeder menggambarkan mereka sebagai "luka dramatis," mencapai hampir 1.000 kaki dan dipisahkan oleh lembah sekitar setengah mil lebarnya.

Pesawat ruang angkasa Galileo pertama kali memotret formasi pada 1990-an. Namun, penjelasan tentang bagaimana mereka terbentuk tetap menjadi misteri – sampai sekarang.

Studi di Nature Communications menggunakan data yang dikumpulkan dari 2015 hingga 2017 oleh Operation IceBridge NASA yang memantau es kutub Bumi. Ini mengungkapkan punggungan ganda Greenland terbentuk ketika es retak di sekitar kantong air bertekanan yang membeku kembali di dalamnya. Hal ini menyebabkan dua puncak naik ke bentuk yang berbeda.

Baca juga; Proses Terbentuknya Jupiter Seandainya sebuah Bintang

“Di Greenland, punggungan ganda ini terbentuk di tempat di mana air dari permukaan danau dan sungai sering mengalir ke permukaan dekat dan membeku kembali,” kata Riley Culberg, seorang mahasiswa PhD di bidang teknik listrik di Stanford.
Bulan Jupiter, Europa, Dicurigai Sembunyikan Kehidupan di Bawah Lapisan Es


“Salah satu cara kantong air dangkal serupa dapat terbentuk di Europa mungkin melalui air dari laut bawah permukaan yang dipaksa naik ke cangkang es melalui rekahan – dan itu akan menunjukkan bahwa mungkin ada jumlah pertukaran yang wajar terjadi di dalam cangkang es,” lanjutnya.

Jutaan mikroba purba telah ditemukan di kedalaman 3.000 meter di gletser Greenland, menunjukkan bahwa spesies yang kuat mungkin hidup di es di tempat lain di tata surya. Es itu mungkin sama suburnya dengan lautan di Bumi.

Bahkan para ilmuwan telah menemukan bakteri yang terkubur jauh di bawah lapisan es Antartika. Para ilmuwan telah lama tertarik dengan kemungkinan menemukan bentuk kehidupan di luar bumi di dunia yang tertutup es jauh dari Bumi, terutama di Europa.
(wib)
Komentar
Copyright © 2022 SINDOnews.com
read/ rendering in 0.1904 seconds (11.210#12.26)