Begini Cara Kerja Pesawat Luar Angkasa Bertenaga Nuklir, Dirancang Mampu Jelajahi Bulan dan Mars

Rabu, 11 Mei 2022 - 18:55 WIB
loading...
Begini Cara Kerja Pesawat Luar Angkasa Bertenaga Nuklir, Dirancang Mampu Jelajahi Bulan dan Mars
Roket termal nuklir, seperti yang ada dalam rendering artistik ini, dapat mengurangi separuh waktu yang dibutuhkan untuk misi Mars. Foto/NASA/Space.com
A A A
CALIFORNIA - Militer Amerika Serikat (AS) semakin serius mewujudkan pesawat ruang angkasa atau roket bertenaga nuklir . Melalui Program Demonstration Rocket for Agile Cislunar Operations (DRACO) militer AS ingin mengembangkan sistem propulsi termal nuklir (NTP) pada roket untuk mejelajahi Bumi-bulan, bahkan sampai planet Mars.

Defense Advanced Research Projects Agency (DARPA) sebagai kepanjangan tangan militer AS sedang mencari proposal untuk fase kedua dan ketiga dari sebuah proyek untuk merancang, mengembangkan, dan merakit, mesin roket termal nuklir untuk demonstrasi penerbangan yang diharapkan di orbit Bumi pada tahun 2026.

“Kemampuan pendorong ini akan memungkinkan Amerika Serikat untuk meningkatkan kemampuan di luar angkasa dan untuk memperluas kemungkinan misi luar angkasa manusia jangka panjang NASA,” kata pejabat DARPA dalam sebuah pernyataan dikutip SINDOnews dari laman Space.com, Rabu (11/5/2022).

Baca juga; AS Mulai Kembangkan Pesawat Ruang Angkasa Bertenaga Nuklir

Proposal tersebut akan mendukung program DRACO, untuk mengembangkan sistem propulsi termal nuklir (NTP) yang akan digunakan untuk menjelajahi ruang angkasa antara Bumi-bulan. DRACO adalah bagian dari dorongan militer AS yang lebih besar untuk mengawasi ruang cislunar (Bumi-bulan) karena aktivitas pemerintah dan komersial meningkat di sektor ini dalam dekade mendatang.

Sistem NTP bekerja dengan menggunakan reaktor fisi. Reaktor memanaskan hidrogen atau propelan lain ke suhu yang sangat tinggi, kemudian mengeluarkan gas super panas dari nozel untuk menciptakan daya dorong.

Dibandingkan dengan sistem propulsi listrik, NTP memiliki rasio dorong-terhadap-berat sekitar 10.000 kali lebih tinggi. “Dan dibandingkan dengan roket kimia tradisional, efisiensi propulsi (atau impuls spesifik) NTP kira-kira dua hingga lima kali lebih tinggi,” tulis pejabat DARPA dalam deskripsi program DRACO.

Baca juga; Persingkat Perjalanan ke Mars, NASA Lirik Teknologi Nuklir untuk Roket Antariksa

Fase 1 untuk Draco termasuk penghargaan pada April 2021 untuk General Atomics, Blue Origin dan Lockheed Martin. Fase ini dijadwalkan berlangsung selama 18 bulan di dua jalur independen.
Begini Cara Kerja Pesawat Luar Angkasa Bertenaga Nuklir, Dirancang Mampu Jelajahi Bulan dan Mars


Track A, untuk General Atomics, termasuk desain awal reaktor propulsi termal nuklir, bersama dengan subsistem propulsi. Track B, dikejar oleh Blue Origin dan Lockheed Martin secara independen, dengan tujuan menciptakan "konsep pesawat ruang angkasa sistem operasional" untuk memenuhi tujuan misi masa depan, termasuk sistem demonstrasi.

Pada bulan September 2020, DARPA juga memberikan perintah tugas senilai USD14 juta untuk DRACO kepada Gryphon Technologies, sebuah perusahaan di Washington DC yang menyediakan solusi teknik dan teknis untuk organisasi keamanan nasional.

NASA juga tertarik pada propulsi termal nuklir, karena potensinya untuk mendapatkan misi ke Mars. Propulsi termal nuklir diperkirakan mampu memangkas setengah perjalanan ke Mars sekitar 6-9 bulan jika menggunakan sistem propulsi kimia.
(wib)
Komentar
Copyright © 2022 SINDOnews.com
read/ rendering in 0.2188 seconds (11.97#12.26)