Ini Rahasia Roket Bisa Terbang di Luar Angkasa meskipun Tidak Ada Oksigen

Rabu, 25 Mei 2022 - 22:13 WIB
loading...
Ini Rahasia Roket Bisa Terbang di Luar Angkasa meskipun Tidak Ada Oksigen
Roket SpaceX Falcon 9 meluncurkan 60 satelit internet Starlink ke luar angkasa dari Pad 39A Kennedy Space Center NASA di Cape Canaveral, Florida pada 6 Oktober 2020. Itu adalah penerbangan ketiga untuk booster Falcon 9. Foto/LiveScience/SpaceX
A A A
FLORIDA - Bagaimana roket bisa tetap meluncur di luar angkasa yang hampa udara? Ternyata, roket bisa terbang dengan mengandalkan pembakaran dan hukum gerak ketiga Newton.

Roket memiliki mesin yang penggerak yang berbeda dengan jenis mesin penggerak pesawat terbang atau peralatan lain di Bumi. Seperti mesin lainnya, roket beroperasi menggunakan pembakaran.

Diketahui semua pembakaran membutuhkan oksigen, maka roket membawa oksigen cair ke luar angkasa agar mesinnya bisa beroperasi. Jadi mesin roket tidak bergantung pada udara sekitar seperti mesin mobil, untuk bisa beroperasi.

“Selain membawa bahan bakar, roket juga membawa minyak tanah atau metana atau hidrogen cair, untuk menghasilkan reaksi pendorong,” kata Cassandra Marion, penasihat sains untuk Canada Aviation and Space Museum di Ottawa kepada Live Science, Rabu (25/5/2022).

Baca juga; AS Mulai Kembangkan Pesawat Ruang Angkasa Bertenaga Nuklir

Desain roket pun dibuat sedemikian rupa mencakup ruang bakar, tempat oksidator dan bahan bakar bereaksi, serta kemudian nosel tempat menghasilkan energi pembakaran. “Jika Anda mendorong kekuatan yang cukup ke bagian bawah roket, reaksinya adalah gerakan roket ke arah yang berlawanan,” kata Marion.

Proses itu mengacu pada hukum gerak ketiga Isaac Newton bahwa setiap aksi menghasilkan reaksi yang sama besar dan berlawanan arah. Dengan kata lain, roket bekerja sesuai dengan hukum yang berlaku di alam semesta.

Terkadang gaya tidak seimbang, yang kita lihat sebagai percepatan roket mendorong ke luar angkasa. Aturan gerak juga harus mempertimbangkan mekanika orbital. Di sekitar planet besar seperti Bumi, sederhananya, setiap kemungkinan ketinggian memiliki kecepatan tertentu.

Baca juga; 5 Pesawat Ruang Angkasa dengan Misi Menabrak Objek di Antariksa untuk Sains

Titik tertinggi orbit dikenal dengan periapsis dan titik terendah adalah apoapsis. NASA menjelaskan, roket hanya dapat meningkatkan periapsisnya dengan menyalakan mesinnya (atau dengan cara lain meningkatkan energinya) saat berada di apoapsis. Atau jika roket ingin menurunkan ketinggiannya, mereka perlu mengeluarkan energi (menyalakan mesin) pada periapsis.
Halaman :
Komentar
Copyright © 2022 SINDOnews.com
read/ rendering in 0.1517 seconds (11.210#12.26)