Ditemukan 200 Zona Goldilocks di Bulan, Tempat Astronot dapat Bertahan Hidup

Minggu, 31 Juli 2022 - 16:31 WIB
loading...
Ditemukan 200 Zona Goldilocks di Bulan, Tempat Astronot dapat Bertahan Hidup
Para ilmuwan menemukan lubang di bulan yang bersuhu ruangan di tempat teduh yang disebut dengan zona Goldilocks. Foto/NASA/GSFC/Arizona State University
A A A
LOS ANGELES - Para ilmuwan menemukan lubang di bulan yang bersuhu ruangan di tempat teduh yang disebut dengan zona Goldilocks. Ada sekitar 200 zona Goldilocks yang selalu mendekati suhu rata-rata di San Francisco.

Sebanyak 200 lubang berbayangan di bulan yang baru dianalisis selalu selalu bersuhu 17 derajat Celcius, yang berarti sempurna bagi manusia untuk berlindung dari suhu ekstrem. Lubang ini juga bisa melindungi astronot dari bahaya angin matahari, mikrometeorit, dan sinar kosmik.

Beberapa dari lubang itu mungkin mengarah ke gua yang sama hangatnya. Lubang-lubang yang sebagian teduh dan gua-gua gelap ini bisa ideal untuk pangkalan di bulan. Diketahui bulan memiliki fluktuasi suhu yang liar, dengan bagian-bagian bulan memanas hingga 127 derajat Celcius pada siang hari dan turun hingga minus 173 derajat Celcius pada malam hari.

Baca juga; NASA Tunjukkan Pakaian Astronot Senilai Rp4,2 T untuk Misi ke Bulan 2024

“Bertahan pada malam di bulan sangat sulit karena membutuhkan banyak energi, tetapi berada di lubang dan gua ini hampir seluruhnya menghilangkan persyaratan itu,” kata Tyler Horvath, mahasiswa doktoral dalam ilmu planet di University of California, Los Angeles kepada Live Science dikutip SINDOnews, Minggu (31/7/2022).

Lubang pertama di permukaan bulan ditemukan pada tahun 2009 oleh pengorbit Japan Aerospace Exploration Agency (JAXA) Kaguya (sebelumnya SELENE, untuk SELenological and ENGineering Explorer). Namun, pekerjaan baru ini telah dilakukan dengan menggunakan kamera termal, Eksperimen Radiometer Bulan Diviner, pada robot Lunar Reconnaissance Orbiter (LRO) milik NASA.

Dari 200 lubang yang ditemukan, dua hingga tiga lubang mengarah ke sebuah gua, sementara 16 lubang tampaknya merupakan “langit” untuk tabung lava yang runtuh. Di Bumi, tabung lava adalah gua berongga yang ditemukan di dekat permukaan di daerah vulkanik, terutama Gua Kazumura di Taman Nasional Gunung Api Hawaii dan La Cueva del Viento di Tenerife di Kepulauan Canary.

Baca juga; China Mulus Luncurkan Misi Bersejarah Chang'e 5 ke Bulan

“Lubang-lubang ini kemungkinan terbentuk karena benturan kecil yang melubangi langit-langit tabung lava atau aktivitas seismik yang melemahkan langit-langit,” kata Horvath. Dalam studi baru, para peneliti menganalisis suhu di dalam lubang silinder sekitar 100 meter di dalam Mare Tranquillitatis, Laut Ketenangan, di dekat khatulistiwa bulan.
Ditemukan 200 Zona Goldilocks di Bulan, Tempat Astronot dapat Bertahan Hidup


Temuan tim mengungkapkan bahwa sementara lantai lubang diterangi pada siang bulan, itu mungkin tempat terpanas di seluruh permukaan bulan, sekitar 149 derajat Celcius. Sementara itu, suhu di dalam lubang yang tertutup bayangan permanen hanya sedikit berfluktuasi yang mirip Bumi. Lubang itu relatif dekat dengan tempat dua misi Apollo NASA mendarat.

“Lubang Tranquillitatis sebenarnya memiliki jarak yang sama dari lokasi pendaratan Apollo 11 dan Apollo 17, sekitar 375 kilometer jauhnya. Jika kita akhirnya pergi ke sana, akan luar biasa melihat ujung buku dari program Apollo dan seberapa baik itu dilestarikan,” kata Horvath.
(wib)
Komentar
Copyright © 2022 SINDOnews.com
read/ rendering in 0.1494 seconds (11.97#12.26)