Artefak Kapal Kuno Ditemukan di Sungai Trave Jerman, Punya Bentuk Langka Berusia 400 Tahun

Kamis, 11 Agustus 2022 - 14:14 WIB
loading...
Artefak Kapal Kuno Ditemukan di Sungai Trave Jerman, Punya Bentuk Langka Berusia 400 Tahun
Para arkeolog menemukan lambung kayu dan tong kapal kargo dari lapisan lumpur sungai Trave, kota Lubeck di Jerman. Foto/Penyelam penelitian Christian Howe/Live Science
A A A
BERLIN - Artefak kapal kargo unik dari periode Hanseatic berusia 400 tahun ditemukan di dasar sungai Trave, yang mengarah ke kota Lubeck di Jerman. Saat ditemukan posisi kapal tidak terbalik, bahkan hampir tegak dan beberapa bagian masih utuh.

Salah satu bagian yang utuh adalah tong berisi kapur yang dibawanya untuk industri pembuatan batu berabad-abad yang lalu. Sisa-sisa artefak kapal pertama kali ditemukan pada tahun 2020 selama survei sonar rutin oleh otoritas saluran navigasi di Trave.

Kapal terletak pada kedalaman sekitar 11 meter di bentangan luar sungai yang didominasi air asin, antara Lubeck dan pelabuhan Travemunde ke Laut Baltik. Kapal yang rusak itu memiliki panjang antara 20 hingga 25 meter dan mungkin merupakan sebuah galliot, sebuah kapal kargo bertiang tunggal yang umum selama periode Hanseatic.

Baca juga; Kaisar Caligula Bangun Benteng Besar di Amsterdam untuk Taklukkan Inggris

Kapal ini diperkirakan digunakan sekelompok serikat perdagangan Eropa utara yang mendominasi Laut Baltik dan Laut Utara dari abad ke-13 hingga ke-17. Fritz Jurgens, arkeolog maritim Universitas Kiel di Jerman mengatakan, kota-kota dan serikat pekerja di Jerman utara dan beberapa tempat di Eropa membentuk blok yang sukses, Hansa, yang mendominasi perdagangan di seluruh Baltik dan Laut Utara.

Ditemukan sekitar 150 tong kayu yang hampir utuh di atau dekat bangkai kapal, menunjukkan bahwa kargo itu membawa muatan kapur ketika tenggelam pada akhir abad ke-17. Kapur cepat dibuat dengan membakar batu kapur dan merupakan bahan penting untuk mortar yang digunakan dalam pengerjaan batu.

“Sumber (batu kapur) adalah Skandinavia, di tengah Swedia atau di utara Denmark. Kami tahu bahwa kargo ini datang dari sana, kemungkinan besar ke Lübeck, karena Jerman utara tidak memiliki sumber batu kapur yang besar,” kata Jurgens dikutip SINDOnews dari laman Live Science, Kamis (11/8/2022).

Baca juga; Koin Kuno Bergambar Charlemagne, Kaisar Romawi dari Aachen Jerman yang Berleher Pendek

Penelitian sejarah mungkin telah menunjukkan dengan tepat waktu ketika kapal karam, sekitar Desember 1680. Sebuah surat dari tanggal itu di arsip sejarah Lübeck menunjukkan bahwa voight atau juru sita, Travemunde meminta penerima yang tidak dikenal untuk memulihkan muatan galliot yang kandas di sungai.
Artefak Kapal Kuno Ditemukan di Sungai Trave Jerman, Punya Bentuk Langka Berusia 400 Tahun


Itu sesuai dengan apa yang diketahui tentang kapal karam Trave. Termasuk hasil teknik penanggalan yang disebut dendrochronology, yang mengungkapkan bahwa pola lingkaran pohon yang terlihat pada kayunya berasal dari pohon yang ditebang pada tahun 1650-an.

Kemungkinan kapal telah berbelok sebelum masuk ke Lubeck, ketika kandas di sebuah beting di sungai, daerah dangkal yang masih ada sampai sekarang dan masih mengancam kapal-kapal yang tidak mengetahuinya. Ada kemungkinan bahwa pekerja abad ke-17 menemukan beberapa kargo kapal, menyebabkan kapal mengapung kembali, tapi kapal segera tenggelam karena kebocoran yang disebabkan saat menabrak beting.

Bangkai kapal yang tenggelam dan muatannya kini telah difoto di tempat oleh Christian Howe, seorang penyelam ilmiah yang berbasis di Kiel. Seluruh badan kapal diperkirakan akan diangkat dari dasar sungai selama beberapa tahun ke depan sehingga tidak bergerak lagi dan hadir bahaya bagi pelayaran modern di kawasan itu.
(wib)
Komentar
Copyright © 2022 SINDOnews.com
read/ rendering in 0.1614 seconds (11.252#12.26)