Pendingin Mesin Bermasalah, NASA Tunda Peluncuran Roket Artemis 1

Selasa, 30 Agustus 2022 - 07:15 WIB
loading...
Pendingin Mesin Bermasalah, NASA Tunda Peluncuran Roket Artemis 1
Peluncuran roket Artemis 1 yang direncanakan dilakukan 29 Agustus 2022 dibatalkan karena ada masalah pada pendinginan mesin. Foto/NASA/Live Science
A A A
CAPE CANAVERAL - Peluncuran roket Artemis 1 yang direncanakan dilakukan 29 Agustus 2022 dibatalkan karena ada masalah pada pendinginan mesin. NASA mendeteksi ada masalah pada pendingin mesin setelah mengisi bahan bakar megaroket Space Launch System (SLS) pertama.

Setelah mengisi bahan bakar untuk roket Artemis 1, pengontrol peluncuran tidak dapat mendinginkan salah satu dari empat mesin utama ke suhu yang dibutuhkan untuk menangani propelan super dinginnya. Masalah ini menghentikan rencana peluncuran roket SLS dan pesawat ruang angkasa Orion yang tidak berawak pada uji terbang 42 hari yang ambisius di sekitar bulan.

Pejabat NASA mengatakan, mendinginkan mesin roket SLS sebelum mengalirkan hidrogen cair kriogenik dan oksigen cair melaluinya adalah langkah yang diperlukan sebelum roket dapat diluncurkan. Sementara tiga mesin lulus tes itu, Mesin No 3 tidak, meskipun ada upaya pemecahan masalah.

“Pengontrol peluncuran mengkondisikan mesin dengan meningkatkan tekanan pada tangki tahap inti untuk mengalirkan beberapa propelan kriogenik ke mesin agar mencapai suhu yang tepat. Mesin 3 tidak dikondisikan dengan benar melalui proses pembuangan, dan para insinyur sedang memecahkan masalah,” kata pejabat NASA dalam sebuah pernyataan dikutip SINDOnews dari laman Live Science, Selasa (30/8/2022).

Baca juga; Misi Artemis 1 Bawa 14 Kamera Canggih Imperx, Beroperasi di Suhu Minus 85 Derajat Celcius

Menurut juru bicara NASA Derrol Nail, pengkondisian mesin bukanlah sesuatu yang dapat diverifikasi tim selama proses "latihan pakaian basah" yang berakhir pada bulan Juni. “Ini adalah sesuatu yang ingin mereka uji selama Wet Dress 4 tetapi tidak bisa,” kata Nail.

“Jadi ini adalah kesempatan pertama bagi tim untuk melihat ini secara langsung. Ini adalah masalah yang sangat rumit bahkan untuk mendapatkan suhu yang ditentukan, menurut para insinyur,” lanjut Nail.

Masalah pengkondisian Engine No. 3 muncul saat NASA bekerja melalui serangkaian gangguan selama hitungan mundur. Termasuk kebocoran hidrogen cair di awal proses pengisian bahan bakar dan kemungkinan retakan di bagian penguat inti yang dikenal sebagai flensa antartank, yang menghubungkan Tangki hidrogen cair dan oksigen cair raksasa SLS. Tangki dapat menampung 3,3 juta liter propelan gabungan.

Baca juga; Begini Cara Misi Artemis 1 NASA Melindungi Astronot dari Radiasi Luar Angkasa

Insinyur NASA menemukan bahwa retakan itu sebenarnya pada busa isolasi pada flensa, bukan pada struktur logam roket. “Es yang terbentuk pada dasarnya adalah udara yang didinginkan oleh tangki yang terperangkap di dalam celah busa tetapi bukan tangki sebenarnya,” kata Nail.
Halaman :
Komentar
Copyright © 2022 SINDOnews.com
read/ rendering in 0.1069 seconds (10.101#12.26)