Jejak Awal Penggunaan Opium Ditemukan di Israel, Bagian dari Persembahan kepada Para Dewa

Sabtu, 24 September 2022 - 13:12 WIB
loading...
Jejak Awal Penggunaan Opium Ditemukan di Israel, Bagian dari Persembahan kepada Para Dewa
Bukti paling awal penggunaan opium di dunia kuno telah ditemukan di sebuah situs pemakaman di Israel tengah dari abad ke-14 SM selama Zaman Perunggu Akhir. Foto/Live Science/ Israel Antiquities Authority
A A A
TEL AVIV - Bukti paling awal penggunaan opium di dunia kuno telah ditemukan di sebuah situs pemakaman di Israel tengah. Ilmuwan menemukan delapan dari 22 bejana keramik mengandung sejumlah kecil narkotika, berasal dari sekitar abad ke-14 SM selama Zaman Perunggu Akhir.

Residu narkotika, yang dibuat dari kapsul biji tanaman opium, ditemukan di dalam lebih dari setengah lusin bejana tembikar berusia 3.500 tahun. Situs pemakaman tersebut terletak di Tel Yehud di luar Tel Aviv, sebuah wilayah yang sebelumnya dikenal sebagai Kanaan.

Arkeolog dari Israel Antiquities Authority dan Weizmann Institute of Science menemukan lubang makam selama penggalian pada tahun 2012. Namun, mereka menemukan tembikar opium, di samping sisa-sisa kerangka laki-laki yang meninggal antara 40 dan 50 tahun pada penggalian kembali tahun 2017.

Baca juga; Arkeolog Khawatir Taliban Ubah Situs Kuno Jadi Ladang Opium

Menurut penelitian yang diterbitkan 2 Juli di jurnal Archaeometry, setelah menguji 22 toples dan juglet penyimpanan menggunakan analisis kimia, para peneliti menemukan bahwa delapan dari bejana keramik mengandung sejumlah kecil zat yang sangat adiktif. Dari potongan-potongan yang dites positif, beberapa tampak mirip dengan bentuk bulat dari kapsul poppy terbalik.

Para peneliti menyebutkan beberapa tembikar diimpor dari pulau Siprus, yang terletak di sebelah barat Tel Yehud. Terdapat pita tanah liat pada bejana berleher panjang dan dekorasi khas lainnya yang terkait dengan tembikar dari daerah itu.

Menurut sebuah penelitian di Nature, opium poppy hadir dari setidaknya pertengahan milenium keenam di Mediterania. Di mana opium poppy mungkin tumbuh secara alami dan dibudidayakan oleh komunitas Neolitik perintis.

Baca juga; Ini 3 Strategi Israel Hapus Situs-situs Keagamaan Palestina

“Ada hipotesis pada tahun 2017 bahwa karena beberapa kendi menyerupai bunga poppy, maka mereka mungkin mengandung opium. Kami menemukan kasusnya dan opium terkandung di dalam beberapa kapal,” kata Vanessa Linares dari Universitas Tel Aviv kepada Live Science yang dikutip SINDOnews, Sabtu (24/9/2022).

Meskipun tidak jelas mengapa opium menjadi bagian dari pemakaman khusus ini, Linares mengatakan para peneliti memiliki beberapa teori berdasarkan dokumentasi sejarah dari peradaban kuno lainnya di seluruh dunia. Menurut catatan sejarah dan tertulis, kita melihat bahwa para pendeta Sumeria menggunakan opium untuk mencapai tingkat spiritualitas yang lebih tinggi.
Jejak Awal Penggunaan Opium Ditemukan di Israel, Bagian dari Persembahan kepada Para Dewa


Sementara orang Mesir menyediakan opium untuk prajurit dan juga pendeta, mungkin menggunakannya tidak hanya untuk efek psikoaktif tetapi juga untuk pengobatan. Sebab, senyawa utamanya dalam opium adalah morfin, digunakan untuk membantu menghilangkan rasa sakit.

Baca juga; Arkeolog Klaim Temukan Panel Gading yang Disebutkan dalam Alkitab di Yerusalem

“Mungkin itu juga ada sebagai persembahan untuk para dewa, dan mungkin mereka mengira almarhum akan membutuhkannya di akhirat. Saya pikir kita bisa membuat banyak spekulasi dan perkiraan mengapa opium itu ada di sana,” ujarnya.
(wib)
Komentar
Copyright © 2022 SINDOnews.com
read/ rendering in 0.1611 seconds (10.101#12.26)