SpaceX dan ULA Terpilih Terbangkan Satelit AS

Sabtu, 08 Agustus 2020 - 16:58 WIB
loading...
SpaceX dan ULA Terpilih Terbangkan Satelit AS
Roket milik SpaceX saat mengorbit di ruang angkasa. FOTO/ IST
A A A
CALIFORNIA - Departemen Pertahanan Amerika Serikat telah memilih dua perusahaan roket utamanya untuk memasukkan satelit untuk ke depannya.

Dua perusahaan tersebut yakni penyedia peluncuran militer United Launch Alliance (ULA) dan SpaceX. ULA akan menerima 60 persen dari kontrak peluncuran satelit departemen, sementara SpaceX akan menerima 40 persen. Baca jug: Jokowi Ajak Kader Gerindra Berjuang Hadapi Situasi Sulit )

Kedua perusahaan itu mengalahkan saingannya Northrop Grumman dan Blue Origin untuk meluncurkan misi DoD yang direncanakan meluncurkan misi pada 2022 dan 2027.

Setiap peluncuran dapat menelan biaya lebih dari USD 100 juta. Departemen Pertahanan belum berkomitmen untuk jumlah pasti peluncuran selama periode lima tahun itu, tetapi mereka telah memberikan USD 316 juta kepada SpaceX dan USD 337 juta kepada ULA untuk memenuhi tanggal peluncuran tahun fiskal 2022.

“Ini adalah keputusan yang sangat sulit dan saya menghargai kerja keras yang diselesaikan industri untuk mengadaptasi sistem peluncuran komersial mereka agar secara terjangkau dan andal memenuhi persyaratan keamanan nasional kita yang lebih menekan,” kata Robert Bongiovi, direktur Perusahaan Peluncuran Pusat Sistem Luar Angkasa dan Rudal dikutip dari The Verge, Sabtu (8/8/2020)
(wbs)
Komentar
Copyright © 2023 SINDOnews.com
read/ rendering in 0.2331 seconds (10.177#12.26)