Studi 35 Tahun: Kekebalan Manusia Terhadap Virus Corona hanya Sebentar

Jum'at, 02 Oktober 2020 - 10:50 WIB
loading...
Studi 35 Tahun: Kekebalan Manusia Terhadap Virus Corona hanya Sebentar
Dalam beberapa kasus, infeksi ulang terjadi paling cepat enam bulan dan sembilan bulan setelah infeksi sebelumnya, kata penulis penelitian. Foto/Ist
JAKARTA - Virus Corona yang menyebabkan flu biasa dapat menginfeksi orang berulang kali. Ini mengisyaratkan bahwa kekebalan terhadap virus Corona baru yang menyebabkan COVID-19 mungkin berumur pendek alias cuma sebentar. (Baca juga: Menkes Angkat Suara soal Jika Vaksin Covid-19 Sudah Ada di Indonesia )

Dalam sebuah studi baru , yang diterbitkan 14 September di jurnal Nature Medicine, para ilmuwan memantau 10 orang selama lebih dari 35 tahun untuk menentukan seberapa sering mereka terinfeksi empat virus Corona musiman yang diketahui. Karena virus ini -dikenal sebagai HCoV-NL63, HCoV-229E, HCoV-OC43, dan HCoV-HKU1- menyebabkan gejala flu biasa atau tidak ada gejala sama sekali, tim secara berkala memeriksa darah peserta untuk mencari antibodi guna menemukan kasus baru infeksi.

Ketika sampel darah menunjukkan peningkatan jumlah antibodi yang menargetkan virus tertentu, dibandingkan dengan sampel sebelumnya, itu berarti sistem kekebalan seseorang sedang melawan infeksi baru. Para peneliti menentukan seberapa tajam pergeseran dalam tingkat antibodi ini untuk menyebabkan infeksi yang dikonfirmasi, daripada fluktuasi acak.

"Data baru menunjukkan kekebalan terhadap virus korona lain cenderung berumur pendek, dengan infeksi ulang terjadi cukup sering sekitar 12 bulan kemudian dan, dalam beberapa kasus, bahkan lebih cepat," ungkap Francis Collins, Direktur National Institutes of Health (NIH), mengomentari penelitian tersebut.



Dalam beberapa kasus, infeksi ulang terjadi paling cepat enam bulan dan sembilan bulan setelah infeksi sebelumnya, kata penulis penelitian.

Sepuluh peserta penelitian semuanya adalah bagian dari Amsterdam Cohort Studies (ACS) tentang infeksi HIV-1 dan AIDS, sebuah penelitian tentang prevalensi, insiden, dan faktor risiko infeksi HIV yang dimulai pada 1980-an. Para peserta, semuanya HIV-negatif, memberikan sampel darah setiap tiga sampai enam bulan selama penelitian, memberikan total 513 sampel.

Untuk studi baru, penulis menyaring ulang sampel tersebut untuk infeksi virus Corona, khususnya mencari antibodi yang menargetkan bagian tertentu dari setiap nukleokapsid virus -cangkang keras protein yang mengelilingi materi genetik mereka, yang dikenal sebagai RNA.

Berdasarkan analisis ini, tim menemukan bahwa setiap peserta terjangkit tiga hingga 17 infeksi virus korona dalam masa studi, dengan infeksi ulang yang terjadi setiap enam bulan hingga delapan tahun sembilan bulan. Namun, paling sering, infeksi ulang virus korona tertentu terjadi sekitar satu tahun setelah infeksi sebelumnya.

"Kami menunjukkan bahwa infeksi ulang oleh infeksi alami terjadi untuk keempat virus Corona musiman, menunjukkan bahwa itu adalah fitur umum untuk semua virus Corona manusia, termasuk SARS-CoV-2, virus yang menyebabkan COVID-19," ujar penulis.
halaman ke-1
KOMENTAR ANDA