Misi Sains Aneh di Balik Peluncuran 4 Astronot Crew-1 SpaceX ke Stasiun ISS

Senin, 16 November 2020 - 08:26 WIB
loading...
Misi Sains Aneh di Balik Peluncuran 4 Astronot Crew-1 SpaceX ke Stasiun ISS
Selama Ekspedisi 64 Stasiun Luar Angkasa Internasional, investigasi yang memanfaatkan teknologi organ-on-a-chip akan mencakup studi tentang kehilangan otot, fungsi paru-paru, dan sawar darah otak - semua pada perangkat seukuran flashdisk USB. Foto/Nationa
A A A
JAKARTA - Misi awak komersial operasional pertama tidak hanya akan membawa astronot ke Stasiun Luar Angkasa Internasional (ISS) , tapi juga memulai beberapa eksperimen sains unik untuk dikerjakan oleh para awak. (Baca juga: Empat Astronot SpaceX Crew-1 Catat Sejarah Serba-Pertama )

Kapsul Crew Dragon yang membawa empat astronot dalam misi SpaceX Crew-1 untuk NASA diharapkan lepas landas dari Kennedy Space Center di Florida. Anggota kru yang berpartisipasi dalam penerbangan enam bulan tersebut adalah astronot NASA Shannon Walker, Victor Glover dan Mike Hopkins, dan astronot Jepang Soichi Noguchi.

Beberapa eksperimen yang akan dilakukan oleh para astronot Crew-1 melibatkan batuan pemakan mikroba, tes bagian-bagian penting untuk pakaian antariksa masa depan, dan proyek genetika siswa.

Berikut sebagian daftar dari eksperimen misi SpaceX Crew-1:

1. Fisiologi Makanan
Mengambang selama beberapa bulan dapat mengubah sistem kekebalan awak pesawat luar angkasa. Oleh karena itu, percobaan Fisiologi Makanan akan memeriksa bagaimana perubahan pola makan pada astronot yang mengorbit dapat mengubah atau meningkatkan fungsi kekebalan mereka, bersama dengan "mikrobioma" (komposisi mikroba) usus mereka.

Tujuan keseluruhan dari percobaan ini adalah untuk meningkatkan pola makan luar angkasa dan kesehatan kru. Studi ini sedang berlangsung, dan Crew-1 akan membawa perangkat keras yang disuplai ke ruang untuk lebih banyak pekerjaan. Selama misi Crew-1, Glover dijadwalkan untuk mengumpulkan sampel biologis tubuhnya sebagai peserta percobaan.

2. Genes in Space-7
Eksperimen siswa ini, dari Finsam Samson dan Yujie Wang di Troy High School di Troy, Michigan, adalah salah satu pilihan pemenang dari kompetisi Genes in Space untuk siswa di Kelas 7 hingga 12. Duo ini akan mempelajari cara fungsi otak berubah selama penerbangan luar angkasa. Tujuannya untuk lebih membantu para astronot melakukan pekerjaan mereka dalam misi jangka panjang di stasiun luar angkasa, Bulan, dan tujuan luar angkasa lainnya.

3. SERFE dan Pakaian Antariksa
NASA sudah memikirkan ke depan untuk pakaian antariksa bulan berikutnya, yang disebut Unit Mobilitas Ekstravehicular Eksplorasi (xEMU). Berbeda dengan EMU NASA saat ini yang digunakan untuk berjalan di luar angkasa di luar lab yang mengorbit, generasi pakaian antariksa yang lebih baru menggunakan penguapan air untuk menghilangkan panas dari tubuh astronot dan untuk menjaga suhu yang aman selama berjalan di luar angkasa.
Misi Sains Aneh di Balik Peluncuran 4 Astronot Crew-1 SpaceX ke Stasiun ISS

Kristine Davis, seorang insinyur pakaian antariksa di Johnson Space Center NASA, mengenakan prototipe darat dari Unit Mobilitas Ekstravehicular Eksplorasi (xEMU) baru NASA, terlihat selama demonstrasi setelan tersebut pada 15 Oktober 2019 di Markas NASA di Washington. Foto/NASA/Joel Kowsky

Elemen kunci dari sistem ini adalah Evaporator Membran Air Pakaian Antariksa, yang sudah ada di dalam stasiun dan akan diuji pada simulasi perjalanan luar angkasa selama misi Crew-1 melalui Eksperimen Penolakan Evaporasi Pakaian Antariksa. Investigasi akan melakukan 25 simulasi perjalanan ruang angkasa delapan jam untuk melihat seberapa baik pakaian dan teknologi bekerja di luar angkasa.

4. Plant Habitat-02
ISS mendapatkan reputasi untuk berbagai taman yang mengorbit, dan Crew-1 akan menambah penelitian sebelumnya dengan selada, bunga, dan tanaman lainnya. Misi pasokan komersial baru-baru ini dari pesawat luar angkasa Cygnus Northrop Grumman mengirimkan benih lobak ke stasiun, dan para astronot akan menanamnya untuk percobaan Plant Habitat-02 di dalam Advanced Plant Habitat.
Halaman :
Komentar
Copyright © 2023 SINDOnews.com
read/ rendering in 0.2682 seconds (11.210#12.26)