Satelit Mata-mata Ini Bisa Mengamati Anda dalam Cuaca Buruk Sekalipun

loading...
Satelit Mata-mata Ini Bisa Mengamati Anda dalam Cuaca Buruk Sekalipun
Capella telah meluncurkan Satelit Capella 2 untuk membantu pemerintah dan pihak swasta yang membutuhkan gambar tempat-tempat di seluruh dunia. Foto/capellaspace.com
WASHINGTON - Satelit baru yang dapat digunakan untuk memata-matai apa yang ada di Bumi telah diluncurkan. Satelit dapat mengambil gambar yang jelas bahkan saat cuaca buruk atau gelap gulita. (Baca juga: Rusia Uji Coba Rudal Anti-Satelit, Perang di Ruang Angkasa Dekati Kenyataan )

Capella Space menjadi perusahaan swasta dibalik operasional satelit mata-mata yang dinamakan Satelit Capella 2. The Sun melaporkan, satelit ini lebih menonjol dari pesawat pengintai atau pengamatan lainnya karena dapat mengambil gambar yang jelas dalam cuaca apa pun kapan saja.
Satelit Mata-mata Ini Bisa Mengamati Anda dalam Cuaca Buruk Sekalipun

Satelit memberikan gambar berkualitas tinggi. Foto/capellaspace.com

Artinya, hujan dan kegelapan tidak akan dapat menghentikannya untuk memperbesar tampilan objek yang dituju. Kemampuan ini berkat suatu teknologi yang disebut radar apertur sintetis (SAR), teknik pencitraan yang bisa lebih efektif daripada pencitraan optik.

"Itu (objek saat cuaca buruk) tidak terlihat oleh Anda, dan bagian itu sedang bergerak. Satelit baru bertujuan untuk memerangi masalah ini dan memberikan pengamatan 24/7 di hampir semua hal," kata CEO Payam Banazadeh, mantan insinyur sistem untuk NASA kepada Futurisme, seperti dikutip The Sun.
Satelit Mata-mata Ini Bisa Mengamati Anda dalam Cuaca Buruk Sekalipun

Capella telah meluncurkan platform sehingga pemerintah dan pelanggan swasta dapat meminta untuk melihat tempat-tempat di seluruh dunia. Foto/capellaspace.com



Ya, Capella baru saja meluncurkan platform yang dapat digunakan oleh pemerintah atau pelanggan pribadi untuk meminta gambar apa pun yang ingin mereka lihat di mana pun di dunia. Perusahaan berencana menyebarkan enam satelit lagi pada tahun 2021.

"Ada banyak celah dalam cara kami mengamati Bumi dari luar angkasa saat ini. Sebagian besar sensor yang kami gunakan untuk mengamati Bumi adalah sensor pencitraan optik," ujar Banazadeh.

"Jika mendung, Anda akan melihat awan, bukan apa yang terjadi di bawah awan. Dan jika tidak banyak cahaya, Anda akan kesulitan mendapatkan gambar yang berguna," katanya lagi.



Banazadeh menjelaskan, teknik SAR Satelit bekerja seperti ekolokasi. Sinyal radio dipancarkan ke area target dan kemudian ketika memantul kembali, gambar diinterpretasikan.
Satelit Mata-mata Ini Bisa Mengamati Anda dalam Cuaca Buruk Sekalipun

Satelit ini memberikan gambar berkualitas tajam dan jelas. Foto/capellaspace.com

Ini seperti satelit yang memiliki penglihatan sinar-X. Artinya dapat menembus pandangannya melalui hal-hal yang tidak dapat disukai oleh satelit lain, seperti kabut.

Capella mengklaim sebagai perusahaan pertama yang menawarkan teknologi SAR, meski mereka tidak menciptakannya. Mereka berharap meningkatkan teknologinya lebih lanjut dengan tetap mematuhi UU Privasi. Ini adalah UU di AS yang bisa mencegah perusahaan membuat resolusi gambar berkualitas terlalu tinggi.

Teknologi tersebut saat ini sangat berguna bagi lembaga pemerintah atau ilmuwan yang ingin mengamati laju deforestasi. (Baca juga: Liburan Natal-Tahun Baru di Era Pandemi, Polda Metro dan Pemprov DKI Persiapkan Model Pengawasan )
Satelit Mata-mata Ini Bisa Mengamati Anda dalam Cuaca Buruk Sekalipun

Satelit telah digunakan untuk mengukur jumlah minyak di kapal tanker. Foto/capellaspace.com
(iqb)
preload video
KOMENTAR ANDA
Top