Menuju Bulan, NASA Panaskan Mesin Roket Paling Kuat di Bumi

loading...
Menuju Bulan, NASA Panaskan Mesin Roket Paling Kuat di Bumi
NASA merilis "daftar periksa" dari 8 tes yang akan dijalankan pada tahap inti Artemis. Dimulai dengan "menerapkan kekuatan yang mensimulasikan peluncuran ke tahap inti yang tidak bertenaga dan ditangguhkan", lalu diakhiri uji tembak pada 17 Januari. Foto/
HOUSTON - NASA berencana menyalakan roket paling kuat yang pernah dibuatnya pada 17 Januari mendatang. Ini akan menjadi "penembakan" pertama dari Space Launch System (SLS), kapal roket yang telah lama ditunggu (dan ditunda). (Baca juga: Gelombang Suara Gempa Bawah Air Ungkap Perubahan Pemanasan Laut )

Roket tersebut rencananya akan digunakan NASA untuk penerbangan luar angkasa manusia nonkomersial. Ini adalah inti dari program Artemis NASA, misi awak untuk mendarat, dalam bahasa yang sering digunakan NASA, "wanita pertama dan pria berikutnya" di Bulan .

Namun, selama penyalaan pertama ini, hanya mesin bahan bakar cair di inti roket yang akan diuji. Tanpa penguat bahan bakar padat yang suatu saat akan membantu membawa SLS ke orbit.

Saat uji coba inti SLS diluncurkan, itu akan menjadi roket paling kuat yang pernah dinyalakan di Bumi. Dengan tinggi 322 kaki (98 meter), SLS berdiri lebih pendek dari roket Saturn V 363 kaki (110 m) yang membawa astronot ke bulan pada 1960-an dan 70-an. Tapi roket ini secara substansial lebih kuat, menghasilkan daya dorong 15% lebih banyak selama lepas landas dan naik.



Tenaga mentah tidak menerjemahkan dengan rapi berapa banyak massa yang dapat dibawa roket ke luar angkasa. Ketika selesai, jika semuanya berjalan dengan baik, SLS akan memiliki kapasitas untuk membawa lebih dari 27 ton (24.000 kilogram) ke Bulan -lebih dari 24 ton (22.000 kg) Pesawat Ulang Alik yang diangkut ke orbit rendah Bumi, meskipun secara teknis kurang dari Saturn V yang dibawa ke Bulan.

Namun, menurut situs Live Science, kapasitas angkut SLS yang lebih sedikit akan terbuang percuma pada berbagai tahap roket dan bahan bakar. Ini menjadikan SLS penggerak kargo yang lebih baik secara keseluruhan. Tes ini akan mengakhiri program pengujian delapan bagian yang oleh NASA dijuluki SLS sebagai "jalur hijau".

Bagian ketujuh, berhasil diselesaikan pada 20 Desember 2020. Pengujian menunjukkan roket dapat diisi dengan 700.000 galon (265.000 liter) bahan bakar cair superdingin dan kemudian bahan bakar tersebut dikeluarkan tanpa insiden.



Tes roket akan terjadi di Pusat Antariksa Stennis NASA dekat Bay St. Louis, Mississippi. "Selama uji Green Run gladi bersih kami, panggung inti, pengontrol panggung, dan perangkat lunak Green Run semuanya bekerja dengan sempurna, dan tidak ada kebocoran saat tangki terisi penuh dan diisi ulang selama kurang lebih dua jam," ungkap Julie Bassler, SLS Manajer tahapan di Pusat Penerbangan Luar Angkasa Marshall NASA di Huntsville, Alabama.

"Data dari semua tes hingga saat ini telah memberi kami kepercayaan diri untuk melanjutkan dengan api panas," tambahnya.

Tes tersebut kemungkinan akan disiarkan di saluran YouTube NASA. (Baca juga: Paksa Pengguna Setujui Aturan Privasi Baru, WhatsApp Lolos Jerat Hukum RI )
(iqb)
preload video
KOMENTAR ANDA
Top