Ambang Batas Pemanasan Global Bisa Lebih Cepat Terlampaui dari Prediksi

Selasa, 19 Januari 2021 - 13:33 WIB
loading...
Ambang Batas Pemanasan Global Bisa Lebih Cepat Terlampaui dari Prediksi
Scaling Climate Response Function memproyeksikan suhu Bumi hingga 2100. Berdasarkan data historis, model ini mengurangi ketidakpastian prediksi sekitar setengahnya dibandingkan pendekatan IPCC. Foto/image/sciencedaily.com.
A A A
JAKARTA - Ambang batas untuk pemanasan global yang berbahaya kemungkinan besar akan terjadi antara tahun 2027-2042. Perkiraan ini jauh dari perkiraan Panel Antarpemerintah tentang Perubahan Iklim , yakni antara sekarang hingga 2052. Baca juga: Gelombang Suara Gempa Bawah Air Ungkap Perubahan Pemanasan Laut

Dalam sebuah studi yang diterbitkan di Climate Dynamics, para peneliti dari Universitas McGill memperkenalkan metode baru dan cara yang lebih tepat untuk memproyeksikan suhu Bumi. Berdasarkan data historis, ini sangat mengurangi ketidakpastian dibandingkan dengan pendekatan sebelumnya.

Para ilmuwan telah membuat proyeksi pemanasan global di masa depan menggunakan model iklim selama beberapa dekade. Model-model ini memainkan peran penting dalam memahami iklim bumi dan bagaimana kemungkinan perubahannya. Tapi seberapa akurat mereka?

Penuh Ketidakpastian
Situs sciencedaily.com menyebutkan, model iklim adalah simulasi matematis dari berbagai faktor yang berinteraksi untuk mempengaruhi iklim Bumi, seperti atmosfer, lautan, es, permukaan tanah, dan Matahari. Meskipun mereka didasarkan pada pemahaman terbaik tentang sistem Bumi yang tersedia, dalam hal meramalkan masa depan, ketidakpastian tetap ada.

"Para skeptis iklim berpendapat bahwa proyeksi pemanasan global tidak dapat diandalkan karena bergantung pada model superkomputer yang salah. Meskipun kritik ini tidak beralasan, mereka menggarisbawahi perlunya pendekatan independen dan berbeda untuk memprediksi pemanasan di masa depan," kata rekan penulis, Bruno Tremblay, profesor di Departemen Ilmu Atmosfer dan Kelautan di Universitas McGill.

Hingga saat ini, kisaran luas dalam proyeksi suhu secara keseluruhan telah menyulitkan untuk menentukan hasil dalam skenario mitigasi yang berbeda. Misalnya, jika konsentrasi CO2 di atmosfer menjadi dua kali lipat, Model Sirkulasi Umum (GCM) yang digunakan oleh Panel Antarpemerintah tentang Perubahan Iklim (IPCC), memprediksi kemungkinan besar kenaikan suhu rata-rata global antara 1,9 dan 4,5 Celcius -kisaran luas yang mencakup iklim sedang perubahan di ujung bawah, dan bencana besar di sisi lain.

Pendekatan Baru
"Pendekatan baru kami untuk memproyeksikan suhu bumi didasarkan pada data iklim historis, bukan hubungan teoretis yang ditangkap secara tidak sempurna oleh GCM. Pendekatan kami memungkinkan sensitivitas iklim dan ketidakpastiannya diperkirakan dari pengamatan langsung dengan sedikit asumsi," kata Raphael Hebert, mantan peneliti pascasarjana di McGill University, sekarang bekerja di Alfred-Wegener-Institut di Potsdam, Jerman.

Dalam studi untuk Dinamika Iklim, para peneliti memperkenalkan model Scaling Climate Response Function (SCRF) baru untuk memproyeksikan suhu Bumi hingga 2100. Berdasarkan data historis, model ini mengurangi ketidakpastian prediksi sekitar setengahnya, dibandingkan dengan pendekatan yang saat ini digunakan oleh IPCC.

Dalam menganalisis hasil, para peneliti menemukan bahwa ambang batas untuk pemanasan berbahaya (+ 1,5C) kemungkinan akan dilintasi antara 2027 dan 2042. Ini adalah jendela yang jauh lebih sempit daripada perkiraan GCM antara sekarang dan 2052. Rata-rata, para peneliti juga menemukan pemanasan yang diharapkan sedikit lebih rendah, sekitar 10-15%.

"Sekarang pemerintah akhirnya memutuskan untuk bertindak terhadap perubahan iklim, kita harus menghindari situasi di mana para pemimpin dapat mengklaim bahwa bahkan kebijakan terlemah pun dapat mencegah konsekuensi berbahaya," kata Shaun Lovejoy, profesor di Departemen Fisika di Universitas McGill. "Dengan model iklim baru kami dan penyempurnaan generasi berikutnya, ruang gerak lebih sedikit." Baca juga: Apple Kemungkinan Terpaksa Hapus Telegram dari App Store
(iqb)
Komentar
Copyright © 2023 SINDOnews.com
read/ rendering in 0.1562 seconds (10.177#12.26)